Sabtu, 20/10/2018 23:03 WIB

Iran Pastikan Ekspor Minyak Meski Ada Sanksi AS

Iran juga menaruh harapan besar pada China yang terus membeli minyak Iran, di tengah percekcokan perdagangan yang sedang berlangsung dengan Washington.

Bendera kebangsaan Iran berkibar di sebuah kilang minyak milik negara itu (Foto: IRNA)

Teheran – Pemerintah Amerika Serikat (AS) ingin ekspor minyak Iran turun hingga ke nol dan mengancam akan mengenakan sanksi sekunder terhadap negara manapun yang terus membeli minyak dari Republik Islam.

Sanksi kedua AS yang menargetkan ekspor minyaknya kurang dari sebulan lagi, Iran mencari cara-cara kreatif untuk mengatasi sanksi dan menjaga bisnis ekspor minyak tetap hidup.

Salah satu cara untuk melakukan ini adalah untuk menghidupkan kembali praktek yang ditekuni Teheran hingga tahun 2015 ketika itu memungkinkan "perantara" membeli minyak mentah Iran melalui pertukaran energi domestik, atau "bursa" dan menjualnya dengan kedok "bisnis pribadi."

"Bursa" belum memperdagangkan minyak sejak Iran dan mediator internasional menandatangani kesepakatan pada tahun 2015 di mana Iran setuju untuk menggulirkan program nuklirnya sebagai imbalan atas pencabutan sanksi internasional yang keras.

Teheran telah didorong oleh penandatanganan kesepakatan nuklir 2015 Inggris, Perancis dan Jerman, yang akan menyiapkan mekanisme keuangan untuk membantu Iran untuk terus mengekspor minyak ke Eropa dan Asia.

"Dukungan payung pemerintah Eropa akan membesarkan hati perusahaan  untuk membantu Iran menjual minyak mentah," tegas Mohammad Ali Khatibi, yang bertanggung jawab atas penjualan minyak mentah, di bawah sanksi sebelumnya pada tahun 2011 dan 2012.

"Era ini (sanksi terhadap minyak Iran) tidak akan bertahan lama. Dalam skenario terburuk kami akan menjual setidaknya 1 juta bpd," tambahnya.

Iran juga menaruh harapan besar pada China yang terus membeli minyak Iran, di tengah percekcokan perdagangan yang sedang berlangsung dengan Washington.

Meskipun diperkirakan akan mengurangi impor minyak mentah Iran untuk menyenangkan Washington, India, yang merupakan pembeli minyak terbesar kedua setelah China, hampir tidak akan menghentikan mereka sama sekali.

Teheran juga percaya bahwa, meskipun ada tekanan kuat dari AS, Arab Saudi tidak akan dapat sepenuhnya mengimbangi penurunan pasokan minyak dari Iran.

Terlepas dari ekspor minyak, Iran sedang mempertimbangkan opsi lain dalam upaya untuk mengamankan mata uang asing. Minggu lalu memutuskan untuk memberikan ijin tinggal kepada warga negara asing yang menginvestasikan USD250.000 di negara tersebut.

Namun, ancaman sanksi AS telah memaksa banyak perusahaan minyak asing, seperti Total Prancis, untuk berhenti berbisnis dengan Iran.

Pencabutan sanksi internasional setelah penandatanganan perjanjian nuklir yang penting pada tahun 2015 telah membantu Iran untuk menggandakan ekspor minyaknya, menghidupkan kembali ekonomi dan mengekang inflasi.

Pada 8 Mei, Presiden Donald Trump mengatakan dia menarik AS dari perjanjian nuklir 2015 dengan Teheran dan berjanji untuk memberlakukan "tingkat tertinggi" sanksi pada sektor petrokimia dan keuangan negara itu meski ada keberatan dari Eropa serta Rusia dan China - pihak-pihak lain dalam kesepakatan, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA).

Washington juga memperingatkan negara-negara lain untuk berhenti membeli minyak Iran mulai 4 November dan mengancam akan menggunakan sanksi terhadap mereka yang tidak.

Sanksi jilid pertama sanksi AS terhadap Iran mulai berlaku pada 6 Agustus, menargetkan sektor otomotif negara itu, perdagangan emas, dan logam penting lainnya.

Kemudian sanksi jilid kedua akan berlaku pada 4 November dengan menargetkan sektor energi Teheran, transaksi berbasis minyak, dan transaksi dengan Bank Sentral Iran. (IRNA)

TAGS : Iran Hasan Rouhani Amerika Serikat minyak




TERPOPULER :