Minggu, 12/07/2020 08:08 WIB

Lockdown Dilonggarkan, Pakar Ingatkan Gelombang Baru Virus Corona di AS

Jumlah korban tewas di AS hampir 90.000, dengan hampir 1,5 juta infeksi yang dikonfirmasi, menjadikan AS negara yang paling parah terkena dampak corona di dunia.

Dokter merawat pasien yang terinfeksi virus corona di sebuah rumah sakit di Wuhan di provinsi Hubei tengah China. (Foto: AFP)

Washington, Jurnas.com - Para ahli kesehatan Amerika Serikat (AS) memperingatkan kemungkinan gelombang baru infeksi virus corona dan kematian karena lebih banyak negara bagian AS mulai dilonggarkan dari lockdown.

Jumlah korban tewas di AS hampir 90.000, dengan hampir 1,5 juta infeksi yang dikonfirmasi, menjadikan AS negara yang paling parah terkena dampak corona di dunia.

AS menyumbang sekitar 4,25% dari populasi dunia, tetapi saat ini memiliki sekitar 29% kematian yang dikonfirmasi dari COVID-19.

Model yang digunakan oleh Gedung Putih menunjukkan jumlah kematian akibat virus korona bisa meningkat menjadi sekitar 147.000 pada bulan Agustus.

Dan meskipun jumlah keseluruhan kasus baru di negara ini sedang menurun, di beberapa negara bagian, jumlah infeksi sebenarnya meningkat.

"Ada beberapa negara bagian yang masih mengalami peningkatan jumlah kasus harian; beberapa negara bagian datar; beberapa negara bagian sedang mengalami penurunan," kata Direktur Pusat Keamanan Kesehatan Universitas Johns Hopkins, Tom Inglesby kepada NBC News.

Dua pejabat tinggi dalam pemerintahan Presiden Donald Trump sekarang menyalahkan para ilmuwan pemerintah dan kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya untuk menjelaskan jumlah kematian COVID-19 yang terkemuka di dunia.

Penasihat perdagangan Trump, Peter Navarro menuduh Centers for Disease Control and Prevention (CDC) karena gagal dalam pengujian virus corona pada hari-hari awal wabah, yang mencerminkan ketegangan yang semakin dalam antara badan kesehatan dan Gedung Putih.

"Di awal krisis ini, CDC, yang benar-benar memiliki merek paling tepercaya di seluruh dunia dalam ruang ini - benar-benar mengecewakan negara itu dengan pengujian," kata Navarro kepada NBC`s " Meet the Pers." (Press TV)

TAGS : Virus Corona Amerika Serikat Korban




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :