Kamis, 12/12/2019 04:31 WIB

PBB Minta Rusia Hentikan Serangan di Idlib

Hasilnya mengarah pada pernyataan yang jarang terjadi setelah pertemuan dengan ketua kemanusiaan PBB, Mark Lowcock

Logo PBB (Foto: Beapeacekeeper)

Jakarta, Jurnas.com - Rusia menentang resolusi Dewan Keamanan PBB yang menyerukan diakhirinya serangan terhadap fasilitas kesehatan di wilayah Idlib Suriah, kata para diplomat setelah pertemuan terakhir tentang kekerasan di benteng oposisi terakhir negara itu.

Hasilnya mengarah pada pernyataan yang jarang terjadi setelah pertemuan dengan ketua kemanusiaan PBB, Mark Lowcock. "Pembantaian harus berhenti," katanya.

Pesawat Rusia sejak akhir April meningkatkan pemboman mematikan di wilayah Idlib sekitar tiga juta orang di barat laut Suriah, meskipun ada kesepakatan untuk mencegah serangan besar-besaran pemerintah.

Kuwait, Jerman, dan Belgia meminta sesi tertutup yang disebut tergesa-gesa, yang terbaru dari banyak yang mereka cari sejak Mei sebagai tanggapan atas memburuknya pertempuran di barat laut Suriah.

Draf teks keprihatinan besar tentang serangan baru-baru ini terhadap rumah sakit dan fasilitas kesehatan lainnya, termasuk serangan 10 Juli di Rumah Sakit Nasional Maarat, salah satu yang terbesar di daerah itu dan yang koordinasinya telah dibagikan melalui PBB yang bertujuan untuk melampiaskan sasaran sipil.

Rusia lagi-lagi membantah pemboman fasilitas semacam itu.

"Saya memberikan informasi dari kementerian pertahanan saya dan penyelidikan menunjukkan bahwa tidak ada serangan di sembilan dari sebelas fasilitas yang diduga diserang," kata Duta Besar Moskow untuk PBB Vassily Nebenzia dilansir The National

"Dua lainnya rusak sebagian tetapi tidak oleh pasukan Rusia," katanya.

Lowcock mengatakan setelah pertemuan bahwa sejak 1 Juli, setidaknya enam fasilitas kesehatan, lima sekolah, tiga stasiun air, dua toko roti dan satu ambulans telah rusak atau hancur.

"Seluruh desa telah dihancurkan dan dikosongkan karena serangan udara," katanya.

Serangan udara rezim pada hari Selasa menewaskan 11 warga sipil di selatan Idlib, kata Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia.

Wilayah di ambang pintu Turki dikelola oleh mantan afiliasi Al Qaeda, Hayat Tahrir Al Sham, tetapi kelompok-kelompok militan dan pemberontak lainnya juga hadir.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres pekan lalu sangat mengutuk serangan udara di wilayah tersebut menyusul laporan dari kelompok dokter Suriah bahwa empat fasilitas kesehatan termasuk fasilitas Maarat Al Numan dilanda selama satu hari pemboman.

Perang Suriah telah menewaskan lebih dari 370.000 orang dan jutaan orang terlantar sejak dimulai pada 2011 dengan penumpasan brutal terhadap protes anti-pemerintah.

TAGS : Lembaga PBB Rusia Wilayah Idlib




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :