Rabu, 21/11/2018 11:33 WIB

Korut Tak Terima AS Ungkit Masalah HAM

Jelang kunjungan Mike Pompeo, situs propaganda Pyongyang mendesak AS untuk berhenti membicarakan masalah hak asasi manusia

Seorang pria menonton TV yang memperlihatkan rekaman file Presiden AS Donald Trump, kanan, dan pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un dalam program berita di Seoul Railway Station di Seoul, Korea Selatan. (Foto: AP/PTI)

Seoul - Korea Utara meminta pemereintah Amerika Serikat (AS) berhenti mengungkit-ungkit masalah Hak Asasi Manusi (AS) Pyongyang. Pernyataan itu disampaikan di situs Uriminzokkiri milik pemerintah Pyongyang, Jumat (6/7).

Pada pernyataan itu, Pyongyang mendesak kedua pihak "untuk meninggalkan prasangka dan praktik yang salah, menghormati dan mempercayai satu sama lain, dan mengambil langkah-langkah yang didasari dengan niat baik".

Selain itu, pernyataan itu juga mengecam Departemen Luar Negeri AS yang pada pekan lalu menempatkan Korea Utara sebagai negara perdagangan manusia selama 16 tahun berturut-turut.

Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo memulai kunjungan Asia sejak Jumat hingga Sabtu, sebelum menggelar perundingan dengan rekan-rekan dari Korea Selatan dan Jepang di Tokyo.

Agenda utama Pompeo adalah untuk merealisasikan perjanjian Korea Utara untuk denuklirisasi setelah pertemuan puncak Presiden AS Donald Trump dengan Pemimpin Korut Kim Jong-un pada 12 Juni di Singapura.

Sementara itu, menurut surat kabar Korea Selatan Chosun Ilbo, Trump telah mengirimi Pompeo CD berisi lagu Elton John berjudul `Rocket Man`. Hadiah itu dikabarkan "menjadi bahan diskusi Trump-Kim selama makan siang".

"Kim mengatakan bahwa Trump menyebut dia sebagai `pria roket` ketika ketegangan meningkat tahun lalu. Trump kemudian bertanya pada Kim apakah dia tahu lagu itu, namun Kim bilang tidak," ungkap seorang sumber diplomatik kepada Chosun Ilbo.

Presiden AS rupanya menuliskan pesan untuk Kim di CD dan menandatanganinya. (aa)

 

TAGS : Amerika Serikat Korea Utara Mike Pompeo HAM




TERPOPULER :