Rabu, 17/10/2018 21:27 WIB

ZTE Gagal Dapat Pengampunan AS

Senat Amerika Serikat memblokir kesepakatan Presiden Donald Trump untuk mencabut sanksi dari perusahaan telekomunikasi China ZTE.

Interaksi penjualan Smartphone ZTE (foto:Upi)

Jakarta - Senat Amerika Serikat memblokir kesepakatan Presiden Donald Trump untuk mencabut sanksi dari perusahaan telekomunikasi China ZTE.

Amandemen bipartisan ditambahkan ke Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional yang menginstitusi hukuman denda terhadap ZTE karena melanggar sanksi AS terhadap ekspor ke Iran dan Korea Utara, dan melarang agensi pemerintah AS untuk membeli perangkat atau layanan perusahaan.

"Ini bijaksana bahwa tidak seorang pun di pemerintah federal menggunakan peralatan atau layanan mereka (ZTE) lantaran mereka tidak menerima dolar pembayar pajak," ujar senator Tom Cotton, R-Ark.

"Mengingat pelanggaran berulang mereka terhadap undang-undang AS, kami tidak dapat mempercayai mereka untuk menghormati keamanan nasional AS, dan karena itu penting kami meminta mereka bertanggung jawab dan meneruskan amandemen ini," tambahnya.

Pada Februari, pejabat intelijen AS memperingatkan warga Amerika untuk tidak menggunakan ponsel pintar yang dibuat oleh ZTE atau Huawei, perusahaan telekomunikasi China lainnya karena teknologi komunikasi dapat dikompromikan untuk mendapatkan posisi kekuasaan di dalam jaringan telekomunikasi yang menyediakan kapasitas untuk melakukan tekanan atau mengendalikan infrastruktur telekomunikasi AS.

ZTE menghentikan sebagian besar operasinya pada Mei setelah pemerintahan Trump memblokir perusahaan-perusahaan AS dari menjual atau memberikan layanan kepada raksasa telekomunikasi, tetapi Menteri Perdagangan AS Wilbur Ross mengatakan pekan lalu bahwa perusahaan dan Amerika Serikat telah mencapai kesepakatan setelah Trump berjanji untuk membantu perusahaan kembali ke bisnis.

Kesepakatan itu menerapkan penalti $ 1 miliar terhadap ZTE dan mewajibkan penambahan tim kepatuhan yang dipilih AS untuk memantau perusahaan. Ini juga mengharuskan ZTE untuk mengubah dewan direksi dan tim eksekutifnya dalam 30 hari.

Cotton menyarankan jika RUU itu disahkan oleh Senat dan ditandatangani oleh Trump, amandemen itu kemungkinan akan memaksa ZTE keluar dari bisnis dengan memblokir kesepakatan.

"ZTE mengatakan mereka tidak bisa tetap dalam bisnis, atau setidaknya tidak tetap apa pun selain bisnis ponsel genggam, jika perintah penolakan dari Maret berlaku. Dan ini pada dasarnya akan menempatkan perintah penolakan kembali berlaku,"katanya.

Pemimpin Demokrat Senat Chuck Schumer mengatakan masuknya amandemen itu merupakan kesepakatan oleh kelompok Senator bipartisan.

"Fakta bahwa sekelompok senator bipartisan menyatukan ini dengan cepat adalah bukti betapa buruknya kesepakatan ZTE administrasi Trump dan bagaimana kita tidak akan menghindar dari memegang kaki presiden ke api ketika datang untuk menjaga janjinya untuk menjadi tangguh di China, "kata Schumer.

TAGS : ZTE China Amerika Serikat




TERPOPULER :