Minggu, 18/08/2019 10:49 WIB

Inggris Diprediksi Alami Kemerosotan Ekonomi Terparah Sepanjang Sejarah

laporan dari Resolution Foundation, menyerukan perencanaan yang mendesak untuk mengurangi dampak dari penurunan ekonomi selanjutnya.

Kawasan pemerintahan Inggris

Jakarta, Jurnas.com - Inggris menghadapi risiko resesi (kemerosotan, Red) tertinggi sejak krisis keuangan tahun 2007 di tengah kemerosotan ekonomi dan gelombang ketidakpastian di sekitar Brexit.

Dilansir The National, laporan dari Resolution Foundation, menyerukan perencanaan yang mendesak untuk mengurangi dampak dari penurunan ekonomi selanjutnya.

Ini memperkirakan kejutan ekonomi rata-rata menjadi kerugian £ 2.500 (Dh 9.222) untuk setiap rumah tangga di Inggris, setara dengan penurunan PDB nasional sekitar 4 persen.

Laporan itu mengadopsi indikator `risiko resesi`, yang menggunakan imbal hasil obligasi pemerintah untuk menilai ancaman dari resesi. Ia menemukan risiko resesi Inggris hanya lebih tinggi dari level saat ini sekitar waktu resesi atau perlambatan tajam dalam pertumbuhan telah diamati.

Gagal merencanakan mencatat bahwa walaupun tidak ada resesi yang sama dalam hal penyebab dan dampaknya, mereka secara umum buruk untuk standar hidup. Ia menemukan selama lima resesi terakhir bahwa pengangguran rata-rata meningkat satu juta.

Juga memperingatkan bahwa akan berbahaya untuk mengasumsikan bahwa resesi berikutnya akan terjadi seperti yang terakhir, dan bahwa peningkatan pengangguran yang signifikan yang menjadi ciri resesi tahun 1980-an dan awal 1990-an "telah diasingkan ke sejarah".

Selain itu, prospek ekonomi global tidak jelas selama dua tahun terakhir karena ketegangan perdagangan meningkat dan ekonomi Tiongkok melambat. Federal Reserve AS telah mengisyaratkan bahwa mungkin perlu melonggarkan kebijakan moneter jika prospek terus memburuk.

Analisis dalam laporan tersebut menunjukkan bahwa tanpa respons moneter dan fiskal yang besar terhadap resesi terakhir pada 2008-09 - yang mencakup pemotongan suku bunga dari 5,75 per menjadi 0,5 persen, membuat pembelian aset £ 375 miliar melalui pelonggaran kuantitatif (QE) dan pengurangan PPN dari 17,5 hingga 15 persen - penurunan akan 12 persen lebih dalam, setara dengan £ 8.000 untuk setiap rumah tangga di Inggris.

James Smith, Direktur Riset di Resolution Foundation, mengatakan pembuat kebijakan tidak dapat mencegah resesi terjadi, tetapi mereka dapat membatasi kerusakan mereka dengan respons kebijakan yang tepat. Masalahnya bagi pemerintah yang akan datang dan Bank of England adalah bahwa banyak alat yang digunakan untuk melawan penurunan terakhir - dari penurunan suku bunga besar hingga £ 375bn dari QE - dihabiskan atau sangat tumpul.

"Jadi, apakah penurunan atau tidak dimulai dalam waktu dekat, perencanaan untuk itu tentu harus," katanya.

TAGS : Ekonomi Inggris Kesepakatan Brexit




TERPOPULER :