Rabu, 19/06/2019 06:11 WIB

Nasib Ribuan Anak-anak ISIS Terlantar di Kamp Suriah

Menurut PBB, 260 orang telah tewas saat melakukan perjalanan atau setibanya di kamp sejak Desember, termasuk 211 anak di bawah usia lima tahun. 

Anak-anak memegang tumpukan roti berjalan di kamp pemindahan al-Hol di Suriah (Foto: Ali Hashisho / Reuters)

Baghdad, Jurnas.com - Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan, ribuan anak-anak terlantar di kamp Suriah setelah melarikan diri dari pertempuran di Negara Islam Irak dan benteng terakhir Levant (ISIL atau ISIS).

Moordinator kemanusiaan PBB untuk krisis Suriah, Panos Moumtzis mendesak pemerintah untuk tidak meninggalkan 2.500 anak yang ditahan di bagian "terbatas" di kamp al-Hol yang luas di Suriah timur laut.

"Ada tanggung jawab utama negara-negara berhadapan dengan warga negara mereka sendiri," kata Moumtzis pada konferensi pers di Jenewa, menyerukan negara-negara asal bertanggung jawab memulangkan warga mereka, Kamis (18/4).

"Sungguh, tidak ada yang harus dianggap kewarganegaraan. Anak-anak harus diperlakukan pertama dan terutama sebagai korban dan terlepas dari afiliasi keluarga", tambahnya.

Sejumlah negara Eropa menolak mengakui kembali warganya yang bergabung dengan kelompok ISIS mendirikan kekhalifaan di kota terbesar kedua Irak, Mosul, pada 2014.

Pada puncaknya, kelompok bersenjata itu menguasai sepertiga wilayah Suriah dan Irak, dan lebih dari 30.000 orang asing, termasuk 6.000 orang Eropa, melakukan perjalanan ke Timur Tengah untuk bergabung dengannya.

Ada 10.000 warga negara non-Suriah dan non-Irak dari 30-40 negara di kamp yang dikelola Kurdi di provinsi Hassakeh, menurut Palang Merah.

Menurut Moumtzis, kamp yang didirikan pada 1990-an untuk menampung sekitar 5.000 pengungsi Irak, menampung 10.000 orang Desember lalu. Kota itu sekarang penuh sesak dengan lebih dari 75.000 orang. Lebih dari 90 persen adalah perempuan dan anak-anak.

Gelombang besar ini mengikuti serangan Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang dipimpin Kurdi dan yang didukung Amerika Serikat (AS) terhadap wilayah terakhir ISIS di Baghouz di Sungai Eufrat.

SDF mengatakan, mengamankan lebih dari 5.000 pejuang ISIS, di antaranya 1.000 orang asing, tetapi mengatakan tidak memiliki otoritas atau kapasitas menuntut mereka atau menahan keluarga mereka untuk jangka panjang.

Gedung Putih dan SDF sudah lama mendesak sekutu Eropa untuk memulangkan warganya yang sudah bergabung dengan ISIS, tetapi negosiasi sejauh ini berakhir tanpa kesepakatan dan hanya segelintir tahanan yang telah dipulangkan.

Negara asal yang diduga anggota ISIS enggan membawa mereka atau keluarga mereka kembali karena risiko keamanan potensial dan kemungkinan reaksi publik.

Inggris mencabut kewarganegaraan seorang remaja yang pergi pada 15 untuk bergabung dengan ISIS di Suriah, sementara Austria dan Swiss mengatakan tidak akan membiarkan warganya yang sudah dewasa kembali jika sudah bergabung dengan ISIS.

Pada Kamis, Moumtzis menyerukan "upaya bersama" dari komunitas internasional.

"Ini bukan tentang menyalahkan atau `memberi nama dan mempermalukan`, tetapi ini benar-benar tentang menjadi praktis dan menemukan jalan ke depan yang akan menemukan solusi," katanya.

Sementara itu, lembaga bantuan dan pejabat, memperingatkan tentang darurat kemanusiaan di kamp al-Hol.

Menurut PBB, 260 orang telah tewas saat melakukan perjalanan atau setibanya di kamp sejak Desember, termasuk 211 anak di bawah usia lima tahun. (Al Jazeera)

TAGS : Anak-anak Kelompok Teroris Kamp Suriah Timur tengah




TERPOPULER :