Minggu, 18/11/2018 06:56 WIB

Pasukan Oposisi Culik Perempuan Sudan untuk Jadi Budak Seks

wanita dan gadis diarak dan berbaris agar para komandan memilih mereka sebagai istri.

Misi penjaga perdamaian PBB di Sudan Selatan (UNMISS) menjaga anak-anak selama patroli dekat kota Bentiu di daerah Rubkona, Sudan selatan utara, 11 Februari 2017 (Siegfried Modola/Reuters)

Jakarta - Sebuah laporan PBB baru mengatakan orang-orang bersenjata dari pasukan oposisi di Sudan Selatan menculik perempuan dan anak perempuan, yang nantinya akan melayani nafsu bejat komandan mereka.

Laporan itu mengatakan mereka yang dipilih, kebanyakan dari mereka masih ditahan dan telah berulang kali diperkosa dan disiksa oleh tokoh militer lainnya.

Laporan itu, yang terbaru oleh PBB dan yang lain yang menggambarkan warga sipil diperkosa, ditembak, digantung, disiksa dan dibakar, diperkirakan 900 orang diculik dan 24.000 orang mengungsi antara April dan Agustus.

Sudan Selatan, negara termuda di Afrika, telah dicengkeram oleh perang sipil berdarah sejak Desember 2013, ketika Presiden Salva Kiir menuduh mantan wakilnya Riek Machar dan pemimpin pemberontak saat ini merencanakan kudeta.

Laporan terbaru, yang dilakukan berdasarkan akun korban dan saksi, memberikan rincian baru tentang penculikan perempuan dan anak perempuan oleh pasukan oposisi.

Ini menjelaskan bahwa wanita dan gadis diarak dan berbaris agar para komandan memilih mereka sebagai istri.

Laporan itu telah mendokumentasikan serangan terhadap setidaknya 28 desa, pemukiman penduduk yang terlantar dan kamp pengungsi, di mana para militan melakukan pelanggaran serius terhadap hukum hak asasi manusia dan humaniter internasional.

Kepala Komisi Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia mengatakan sebagian besar warga sipil yang diculik masih ditahan. Michelle Bachelet menyerukan kepada oposisi bersenjata Oposisi Pembebasan Rakyat Sudan (SPLA-IO) untuk segera membebaskan mereka segera, terutama anak-anak."

"Sebagai bagian dari proses perdamaian yang direvitalisasi, penting juga bahwa Pemerintah Sudan Selatan bertindak untuk menahan para pelaku pelanggaran dan pelanggaran yang diperinci dalam laporan ini," tambahnya.

Mereka juga menculik anak-anak muda dan laki-laki, memaksa mereka menjadi pejuang, menurut laporan itu.

Lonjakan kekerasan dan pelecehan, menurut laporan itu, terjadi meskipun kesepakatan damai PBB terbaru yang mengembalikan Machar sekali lagi ke jabatannya sebagai wakil presiden.

Divisi hak asasi manusia dari misi perdamaian PBB di negara itu telah mengidentifikasi tiga komandan oposisi "yang diduga memiliki komando dan kontrol yang efektif terhadap pasukan yang melakukan pelanggaran ini, yang mungkin menjadi kejahatan perang," katanya.

Sudan Selatan juga merupakan negara paling berbahaya di dunia bagi pekerja bantuan. Seorang peneliti di divisi Human Rights Watch Afrika, Nyagoah Pur, menggambarkan pelanggaran terhadap Associated Press sebagai "menghebohkan."

Pur mengatakan bahwa pelanggaran yang dilaporkan oleh PBB "menekankan dampak yang menghancurkan bahwa kekebalan hukum yang berkelanjutan oleh pasukan terhadap warga sipil, terutama perempuan dan anak perempuan."

Dia juga menyerukan pembentukan cepat pengadilan hibrida yang sudah lama dijanjikan di negara itu untuk mengadili pelanggaran.

Sudan Selatan terjun ke dalam perang saudara dua tahun setelah memperoleh kemerdekaan dari Sudan pada bulan Juli 2011. Konflik brutal telah menyebabkan hampir 400.000 orang tewas dan jutaan lainnya kehilangan tempat tinggal, sebuah laporan mengatakan bulan lalu.

TAGS : Sudan Selatan Budak Seks Oposisi




TERPOPULER :