Jum'at, 16/11/2018 12:19 WIB

PBB Dianggap Tak Serius Tangani Konflik Israel-Palestina

Menurunya mendamaikan kedua negara tidaklah semudah yang dibayangkan. Itulah mengapa dua negara itu harus menjadi prioritas.

Masjid Al-Aqsha (Foto: Mostafa Alkharouf/Anadolu Agency)

Washington - Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) disebut tidak serius menyelesaikan konflik berdarah Israel dengan Palestina. Lembaga itu dinilai minim kontribusi.

Demikian disampaikan Duta Besar Swedia untuk PBB, Olof Skoog. Menurunya mendamaikan kedua negara memang tidaklah semudah yang dibayangkan. Karena itulah dua negara itu harus menjadi prioritas.

"Apakah sudah menjadi prioritas? Saya rasa tidak," ujar Skoog, Selasa (31/7) kemarin, dilansir Anadolu, Rabu (1/8).

Skoog mencotohkan saat Amerika Serikat (AS) memutuskan memindahkan kedutaannya di Tel Aviv ke Yerusalem dan Undang-Undang Negara-Bangsa Yahudi  baru-baru ini  menjauhkan semua pihak dari perdamaian di wilayah tersebut.

"Perang Gaza sangat mungkin terjadi lagi. Hampir setiap hari masalah timbul dan meningkat dengan sangat cepat di sana. Situasi ini sangat berbahaya, namun DK PBB tak cukup berbuat banyak mengatasi hal itu," kata Skoog.

Skoog menilai, DK PBB gagal mengimplementasikan pendekatan kemanusiaan di Gaza, sebab sejauh ini belum ada perkembangan untuk penyelesaian konflik.

Swedia tidak menyetujui keputusan AS yang memindahkan kedubesnya ke Yerusalem pada bulan Mei, yang telah menimbulkan perselisihan di antara komunitas internasional.

Sekedara diketahui, pada 19 Juli, parlemen Israel mengesahkan undang-undang yang menyatakan negara itu sebagai negara-bangsa orang-orang Yahudi. Menurut Skoog, UU tersebut menyisihkan Palestina dalam kehidupan politik di negara itu.

"Kami telah memastikan bahwa setiap anggota di DK PBB memahami benar bagaimana kehidupan di Gaza," terangnya

TAGS : Swedia PBB Israel Palestina




TERPOPULER :