Selasa, 23/07/2019 03:50 WIB

Meja Perundingan Solusi Krisis Teluk

Al-Thani menekankan, solusi dari krisis Teluk adalah dengan melakukan negosiasi dalam satu meja.

Menteri Luar Negeri Qatar, Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Thani (Foto: Financial Tribune)

Doha, Jurnas.com - Satu-satunya cara untuk menyelesaikan krisis Teluk adalah bertemu di meja perundingan. Demikian tegas Menteri Luar Negeri Qatar, Sheikh Mohammad bin Abdurrahman Al-Thani.

Kantor berita resmi Qatar, QNA melansir pernyataan Al-Thani saat berpidato di Universitas Georgetown di Doha, blokade yang diberlakukan secara tidak adil terhadap Qatar adalah titik transformasi geopolitik di kawasan itu.

Al-Thani menekankan, solusi dari krisis Teluk adalah dengan melakukan negosiasi dalam satu meja.

Menlu Qatar itu mengungkapkan, pihaknya mengapresiasikan kontribusi berharga dari masyarakat dengan keragaman mereka dan peran yang mereka mainkan dalam pembangunan Qatar.

Sejak musim panas 2017, Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain dan Mesir telah memberlakukan langkah-langkah hukuman terhadap Qatar, termasuk pemutusan hubungan diplomatik dan penerapan blokade ekonomi.

Koalisi yang dipimpin Saudi menuduh Qatar mendukung kelompok teroris regional, yang dibantah keras pemerintah Doha. Sejak krisis hubungan antar-Arab meletus, Kuwait berupaya menengahi apa yang disebut sebagai krisis politik terburuk dalam sejarah Teluk. (Anadolu)

 

TAGS : Krisis Teluk Timur Tengah




TERPOPULER :