Sabtu, 22/09/2018 21:36 WIB

Miris, 21 Juta Bayi Perempuan India Tak Diinginkan Kelahirannya

Penelitian juga menghitung 63 juta wanita

Ilustrasi: seorang perempuan aksi keperdulian maraknya pemerkosaan massal di India

Jakarta - Lebih dari 21 juta bayi perempuan di India tak dinginkan kelahirannya. Para kepala rumah tangga lebih milih memiliki anak laki-laki, menurut sebuah laporan pemerintah.

Sebuah perkiraan yang dirilis sebagai bagian dari survei ekonomi tahunan India menemukan, rata-rata orang tua India akan terus melahirkan hingga mendapakan anak laki-laki.

Akibatnya, sekitar 21 juta anak perempuan yang tidak diinginkan kelahirannya sering menerima lebih sedikit makanan dan pendidikan daripada saudara laki-laki mereka.

Penelitian juga menghitung 63 juta wanita "hilang" dari populasi India karena aborsi selektif janin perempuan, penyakit, kelalaian dan nutrisi yang tidak memadai.

"Kami tahu bahwa rasio jenis kelamin di India sangat condong," kata penasihat ekonomi India Arvind Subramanian, dikutip dari UPI, Selasa (30/1).

Menurut laporan tersebut, beberapa faktor ekonomi menjadi pertimbangan tidak diinginkannya anak perempuan. Yakni, mewariskan properti ke anak laki-laki, pihak wanita yang harus membayar mas kawin untuk pernikahan anak perempuan dan wanita yang pindah ke rumah suami mereka setelah menikah.

Rasio jenis kelamin untuk seluruh negara bagian di India memburuk bahkan terus melejit. Orang kaya Punjab dan Haryana paling terpengaruh dengan perbandingan 1.200 anak laki-laki per 1.000 anak perempuan pada anak-anak di bawah usia 7 tahun.

Menurut laporan tersebut, keuntungan ekonomi juga menyebabkan persentase lapangan kerja untuk perempuan merosot dari 36 persen pada tahun 2005-06 menjadi 24 persen pada tahun 2015-2016. Sebab,  pendapatan laki-laki meningkat, memungkinkan perempuan untuk melakukan kegiatan non-kerja seperti mengasuh anak.

TAGS : India Perempuan Laki-laki




TERPOPULER :