Jum'at, 19/10/2018 04:16 WIB

Duterte Perintahkan Tentara Filipina Tembak Vagina Pemberontak Perempuan

tentara Filipina untuk menargetkan pemberontak perempuan dalam pertempuran dengan menembak mereka di alat kelamin.

Duterte mengenakan helm 5 bintang AFC (Foto: Asiancorrespondent)

Jakarta - Presiden Rodrigo Duterte mengatakan kepada tentara Filipina untuk menargetkan pemberontak perempuan dalam pertempuran dengan menembak mereka di alat kelamin. Hal itu sebagai respon lantaran pemerintahnya menghadapi kemungkinan penyelidikan internasional atas dugaan pembunuhan di luar proses hukum.

Duterte, yang berbicara dengan sekelompok mantan pemberontak komunis pada Rabu, menyebut waktunya sebagai walikota sebelum menjadi presiden dan memerintahkan tentara untuk membuat wanita "tidak berguna" dengan menembak vagina mereka.

"Katakan kepada tentara," Ada perintah baru dari walikota, kami tidak akan membunuhmu, kami hanya akan menembak vagina Anda, "katanya. "Jika tidak ada vagina, itu tidak ada gunanya."

Komentarnya disambut tawa dari kerumunan dan juru bicara Duterte, Harry Roque, pekan lalu menuduh wanita "bereaksi berlebihan" terhadap "lelucon" Presiden Filipina tersebut.

"Maksud saya, itu lucu, ayo, tertawa saja," kata Roque.

Komentar Duterte datang saat Jaksa Pengadilan Pidana Internasional Fatou Bensouda mengatakan bahwa kantornya berencana untuk memeriksa perang Duterte terhadap obat-obatan setelah menerima laporan tentang ribuan pembunuhan di luar hukum di tengah operasi anti-narkoba.

Duterte memang memiliki sejarah sering menggunakan bahasa kotor, dan membuat komentar kasar, meremehkan dan kekerasan tentang wanita serta orang gay, bahkan pernah menyebut Duta Besar AS untuk Filipina Phillip Goldberg sebagai "anak perempuan jalang" pada 2016 lalu.

Kemudian pada tahun itu dia juga menyatakan penyesalan bahwa sebuah pertemuan dengan Barack Obama dibatalkan setelah dia menunjuk presiden kemudian dengan menggunakan frasa Tagalog untuk "bajingan".

Gabriela Women`s Party, sebuah kelompok feminis, mengutuk Duterte sebagai "macho-fasis" dan mengatakan ucapannya "mengambil terorisme negara terhadap wanita dan masyarakat ke tingkat yang baru."

"Pernyataan jahat terbaru Duterte secara terbuka mendorong kekerasan terhadap perempuan, berkontribusi pada kekebalan hukum terhadap hal tersebut, dan selanjutnya menegaskan dirinya sebagai figur macho-fasis yang paling berbahaya di pemerintahan saat ini," kata perwakilan Gabriela Emmi de Jesus.

"Dia telah mengemukakan dirinya sebagai lambang kesalahpahaman dan fasisme yang terguling dalam satu."

Peneliti Human Rights Watch Carlos Conde juga berbagi sebuah pernyataan yang menggambarkan komentar Duterte sebagai "misoginis, menghina dan merendahkan martabat."

"Ini mendorong kekuatan negara untuk melakukan kekerasan seksual selama konflik bersenjata, yang merupakan pelanggaran hukum humaniter internasional," tulis Conde.

TAGS : Duterte Filipina Pemberontak




TERPOPULER :