Kamis, 23/11/2017 09:00 WIB

Ribuan Demonstran Tolak Kehadiran Trump di Filipina

Meskipun panasa panas menyengat dan kelembaban yang ekstrem, para pemrotes bertekad menunjukkan kemarahan mereka atas kehadiran militer Amerika Serikat.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump menaiki Air Force One menuju KTT APEC di Danang, Vietnam pada tanggal 11 November 2017 (Reuters / Jonathan Ernst)

Manila - Ratusan pengunjuk rasa menyambut kehadiran Presiden Amerika Serikat di Filipina. Mereka menolak kedangan Donald Trump di wilayah tersebut. Demonstrasi yang diprakarsai oleh kelompok sayap kiri lokal seperti New Patriotic Alliance, dihadiri oleh mahasiswa, pekerja kelas menengah dan petani kelas menengah dari pedesaan.

"Pemintaan kami adalah melarang Trump di Filipina, karena yang kita tahu Amerika Serikat telah meluncurkan perang ke seluruh dunia, di negara-negara dunia ketiga yang ingin mereka masuki, seperti Iran, Irak dan Suriah," kata Kristine Cabardo, pemimpin AKLAS, sebuah aliansi pemuda yang berbasis di pulau Mindanao Filipina kepada Sputnik.

Kelompok pemrotes berkumpul sekitar pukul 2 siang waktu setempat (06:00 GMT) di Kalaw Avenue, sebelum berbaris menuju Kedutaan Besar Amerika Serikat yang terletak di Teluk Manila. Meskipun panasa panas menyengat dan kelembaban yang ekstrem, para pemrotes bertekad menunjukkan kemarahan mereka atas kehadiran militer Amerika Serikat yang berkepanjangan di negara kepulauan tersebut.

"Kami ingin mengakhiri intervensi Amerika Serikat di Filipina. Mereka berada di sini untuk kepentingan ekonomi perusahaan multinasional mereka berada di seluruh Filipina. Semua ini datang untuk mengorbankan rakyat kita, Amerika Serikat tidak pernah meninggalkan Filipina sejak Mereka menjajah kita. Imperialisme Amerika Serikat adalah kengerian terbesar di negara ini," kata Cabardo.

Sekitar 2.000-3.000 orang ikut ambil bagian dalam demonstrasi tersebut. Polisi setempat mencoba menghentikan mereka dengan membentuk perisai manusia dan menghalangi jalan mereka, yang menyebabkan bentrokan dengan pemrotes. Lebih dari 20 orang terluka dan satu lagi aktivis yang ditahan akibat bentrokan tersebut

Sekretaris jenderal Aliansi Patriotik Baru, Renato Reyes mengatakan, polisi setempat harus menggunakan meriam air untuk memaksa para pemrotes yang memegang spanduk kuning besar bertuliskan "Ban Trump" dan bendera berwarna-warni, menjauh dari jalan utama menuju kedutaan Amerika Serikat

Setelah para pemrotes terpojok di gang sempit dua blok dari kedutaan Amerika Serikat, mereka mulai menyanyikan lagu dan slogan nyanyian seperti "Tidak Ada Trump, No War! Hentikan mesin perang Amerika Seriakt, ban Trump di Filipina! Pasukan Amerika sekarang! " SUV Toyota hijau dengan speaker keras yang dipasang di atas berfungsi sebagai penyangga antara polisi dan pemrotes, sementara panitia demonstrasi terus memimpin kerumunan dengan nyanyian anti-Trump yang berbeda.

TAGS : Amerika Serikat Filipina Asia




TERPOPULER :