Sabtu, 20/07/2019 12:36 WIB

Inggris Sebar Kapal Perang di Teluk Arab

Penasihat senior pertahanan Inggris untuk Timur Tengah mengatakan prioritasnya adalah menemukan solusi diplomatik untuk krisis yang sedang berlangsung.

Ilustrasi kapal perang Inggris (foto: The National)

Jakarta, Jurnas.com - Inggris meningkatkan komitmen militernya di Teluk Arab dengan mengirimkan kapal perang kedua ke wilayah itu ketika berusaha menawarkan jaminan kepada pengiriman pedagang di tengah meningkatnya ketegangan dengan Iran.

HMS Duncan, kapal perang Destroyer tipe 45, telah diperintahkan untuk berlayar ke Teluk dalam beberapa hari mendatang setelah baru-baru ini menyelesaikan latihan NATO di Laut Hitam. Transit diperkirakan akan memakan waktu sekitar 10 hari untuk menyelesaikan dan melibatkan transit sepanjang hari melalui kanal Suez.

Kapal akan bergabung dengan fregat HMS Montrose dan sekutu AS di Teluk, tetapi tidak akan menjadi bagian dari koalisi angkatan laut internasional yang diminta oleh Amerika. Itu dipahami terikat untuk daerah itu, tetapi kedatangannya telah dibawa ke depan karena meningkatnya ketegangan antara Iran dan Barat.

Pemerintah Inggris mengatakan, tiga kapal Iran berusaha untuk memblokir sebuah kapal tanker milik Inggris yang melewati Selat Hormuz, yang mengontrol aliran minyak Timur Tengah ke dunia, tetapi mundur ketika berhadapan dengan HMS Montrose. Iran membantah klaim tersebut, dengan mengatakan bahwa jika mereka menerima perintah untuk merebut kapal apa pun, mereka akan langsung mengeksekusi mereka.

Pada hari yang sama, polisi Gibraltan menangkap kapten dan kepala petugas kapal Grace 1 Iran yang membawa 2,1 juta barel minyak mentah ke Suriah, atas dugaan pelanggaran sanksi Uni Eropa. Kapal itu ditangkap di lepas pantai wilayah Inggris oleh angkatan laut Inggris pada 4 Juli.

Langkah itu memicu kemarahan di Teheran, yang mencap tindakan itu `ilegal`. Menyerukan pembebasan kapal, seorang juru bicara kementerian luar negeri Iran mengatakan kepada kantor berita IRNA: "Dalih hukum untuk penangkapan itu tidak sah ... pembebasan kapal tanker itu menjadi kepentingan semua negara."

Joel Gulhane, seorang analis timur tengah di Risk Advisory, mengatakan kepada The National bahwa Iran "mungkin akan lebih bersedia untuk melecehkan kapal tanker selama Grace 1 masih dalam tahanan".

"Ini sesuai dengan retorika dan tindakan Iran yang lebih luas dalam menanggapi meningkatnya ketegangan selama beberapa bulan terakhir di tengah sanksi AS yang juga bertujuan untuk mengurangi ekspor minyak Iran menjadi nol," katanya dikutip The National.

AS tahun lalu menarik keluar dari perjanjian 2015 yang mencabut sanksi terhadap Iran dengan imbalan pembatasan pada program nuklirnya, tetapi Teheran menyalahkan penandatangan barat lainnya, termasuk Inggris, karena tidak melakukan cukup untuk melawan sanksi ini meskipun tetap berkomitmen untuk kesepakatan itu. Ketegangan juga telah meningkat oleh AS yang mengirim aset militer tambahan ke wilayah tersebut dan serangkaian serangan terhadap tanker di Laut Oman yang telah dipersalahkan Washington atas Iran.

Penasihat senior pertahanan Inggris untuk Timur Tengah mengatakan prioritasnya adalah menemukan solusi diplomatik untuk krisis yang sedang berlangsung.

"Inggris telah jelas bahwa solusi diplomatik tetap menjadi fokus utama dari upaya kami dan kami menyerukan semua aktor untuk mengurangi ketegangan saat ini," kata Letnan Jenderal Sir John Lorimer.

"Dalam menargetkan pengiriman sipil, norma-norma internasional telah dilanggar. Penting bahwa perdagangan dapat melewati perairan internasional dengan aman di kawasan ini dan kami bekerja sama dengan mitra kami untuk memulihkan keamanan maritim di Teluk," katanya.

TAGS : Kapal Perang Inggris Teluk Arab




TERPOPULER :