Jum'at, 14/12/2018 04:01 WIB

Rusia dan Iran Peringatkan Donald Trump

Washington, London dan Paris, semuanya akan bertanggung jawab

Dari kiri ke kanan: Presiden Iran Hasan Rouhani, Presiden Rusia Vladimir Putin, dan Presiden Turki Erdogan (Foto: Aljazeera)

Washinton - Sekutu Suriah, yakni  Rusia dan Iran memperingatkan konsekuensi serangan yang dipimpinan Amerika Serikat terhadap rezim Bashar Assad sebagai pembalasan atas dugaan serangan kimia di Douma, Suriah.

"Sekali lagi, kami sedang diancam," kata duta besar Rusia untuk Amerika Seriakt, Anatoly Antonov, dalam sebuah pernyataan, dikutip dari Arab News, Minggu (15/4).

"Kami ingatkan bahwa tindakan seperti itu tidak akan dibiarkan tanpa konsekuensi. Washington, London dan Paris, semuanya akan bertanggung jawab" sambungnya.

"Menghina Presiden Rusia tidak dapat diterima dan tidak dapat diterima," tambah utusan itu, setelah Presiden Donald Trump langsung memanggil timpalannya dari Rusia Vladimir Putin atas dukungannya untuk rezim Assad.

Kementerian luar negeri Iran dalam mengatakan, "Tidak diragukan lagi, Amerika Serikat dan sekutunya mendorong tindakan militer terhadap Suriah meskipun tidak ada bukti. Ia memikul tanggung jawab atas konsekuensi regional dan trans-regional dari perbuatan ini ini."

Para pejabat Teheran telah mengatakan, Barat menggunakan isu serangan kimia sebuah kubu pertahanan yang dikuasai sebagai alasan untuk merusak keberhasilan pemerintah Suriah baru-baru ini di medan perang.

"Agresi ini dirancang untuk mengkompensasi kekalahan para teroris di Ghouta Timur, daerah yang baru-baru ini direbut kembali oleh pasukan pemerintah Suriah, " kata kementerian luar negeri Iran.

TAGS : Senjata Kimia Suriah Iran Amerika Serikat Rusia




TERPOPULER :