Senin, 19/11/2018 20:50 WIB

Diabetes Kehamilan Berpotensi Cacat Jantung Bawaan

Namun penelitian baru menunjukkan bahwa ancaman tersebut juga dapat meluas pada wanita yang memiliki kadar gula darah tinggi

Facial untuk bayi (foto: Koreaboo)

Jakarta - Sebuah penelitian di Southside Hospital menyebutkan bahwa sudah lama diketahui bahwa diabetes pada kehamilan menimbulkan kemungkinan adanya cacat jantung bawaan. 

Namun penelitian baru menunjukkan bahwa ancaman tersebut juga dapat meluas pada wanita yang memiliki kadar gula darah tinggi, bukan hanya diabetes.

"Temuan ini mungkin memiliki efek mendalam pada bagaimana wanita hamil diskrining dan diobati - tidak hanya untuk diabetes, tetapi juga untuk kadar gula darah yang meningkat selama kehamilan," kata Dr. Barry Goldberg, spesialis jantung anak, kepala kardiologi anak-anak di Southside Hospital di Bay Shore, New York.

Seperti yang Goldberg jelaskan, "penyakit jantung kongenital terjadi saat jantung gagal berkembang secara normal selama kehidupan janin. Ini adalah cacat lahir yang paling umum, yang mempengaruhi sekitar delapan dari setiap 1.000 kelahiran, atau sekitar 1 persen. Meskipun banyak cacat ringan, yang lainnya dapat menjadi menghancurkan dan mengancam nyawa.

Sudah diketahui bahwa diabetes meningkatkan risiko wanita hamil memiliki bayi dengan cacat jantung, namun penelitian ini adalah yang pertama melihat seberapa tinggi kadar gula darah dapat mempengaruhi risiko tersebut.

Penelitian baru ini dipimpin oleh Dr. James Priest, asisten profesor kardiologi anak di Universitas Stanford. Timnya melacak rekam medis ribuan ibu dan bayinya yang lahir antara 2009 dan 2015.

Di antara wanita yang tidak menderita diabetes sebelum atau selama kehamilan, risiko memiliki anak dengan defek jantung bawaan meningkat 8 persen untuk setiap peningkatan 10 miligram per desiliter kadar gula darah (glukosa) pada tahap awal kehamilan.

"Kebanyakan wanita yang memiliki anak dengan penyakit jantung bawaan bukanlah penderita diabetes," kata Priest dalam siaran pers universitas.

"Kami menemukan bahwa pada wanita yang belum memiliki diabetes atau mengembangkan diabetes selama kehamilan, kita masih dapat mengukur risiko memiliki anak dengan penyakit jantung bawaan dengan melihat nilai glukosa mereka selama trimester pertama kehamilan," katanya.

Dokter spesialis lain sepakat temuan itu penting, namun menambahkan bahwa mereka perlu diverifikasi.

"Studi ini merupakan retrospeksi pada rekam medis, bukan uji coba prospektif standar yang diperlukan untuk membuktikan efek sebab-akibat," kata Dr. Michael Grosso, ketua pediatri di Huntington Hospital di Huntington, NY.

"Temuan sekarang perlu direplikasi dalam sebuah studi prospektif untuk memastikan bahwa asosiasi tersebut benar-benar kausal," kata Grosso.

Kelompok ini berencana untuk melakukan hal itu sebagai fase berikutnya dalam penelitian ini. Jika kaitan antara tingkat gula darah ibu dan cacat jantung terbukti, itu bisa mengubah perawatan kebidanan.

"Penanganan gula darah yang dini dan lebih agresif dapat menyebabkan penurunan kejadian penyakit jantung bawaan secara dramatis dan menyelamatkan nyawa bayi yang baru lahir," katanya.

TAGS : Penelitian Wanita Hamil Cacat Anak Kesehatan




TERPOPULER :