Sabtu, 22/09/2018 20:06 WIB

Myanmar Vonis Tujuh Tahun Penjara Dua Wartawan Reuters

Wa Lone dan Kyaw Soe Oo, yang menyelidiki pembantaian laki-laki Rohingya, telah mengaku tidak bersalah melanggar Undang-Undang Rahasia Resmi era kolonial, yang dapat dihukum hingga 14 tahun penjara. Mereka berpendapat bahwa mereka dijebak oleh polisi.

Ilustrasi wartawan (foto: google)

Jakarta - Pengadilan Myanmar telah menghukum dua wartawan kantor berita Reuters tujuh tahun penjara karena kepemilikan ilegal atas dokumen-dokumen resmi, sebuah keputusan yang datang karena kecaman internasional melanda atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia militer terhadap Muslim Rohingya.

Wa Lone dan Kyaw Soe Oo, yang menyelidiki pembantaian laki-laki Rohingya, telah mengaku tidak bersalah melanggar Undang-Undang Rahasia Resmi era kolonial, yang dapat dihukum hingga 14 tahun penjara. Mereka berpendapat bahwa mereka dijebak oleh polisi.

"Para terdakwa telah melanggar bagian Undang-Undang Rahasia Resmi 3.1.c, dan dijatuhi hukuman tujuh tahun. Waktu yang sudah dilayani oleh para terdakwa mulai 12 Desember akan dipertimbangkan," kata hakim distrik utara Yangon, Ye Lwin dilansir Aljazeera.

Khin Maung Zaw, seorang pengacara untuk dua wartawan, mengatakan setelah putusan "buruk untuk kebebasan pers". Putusan itu ditunda dari seminggu yang lalu karena hakim ketua sakit.

Kasus ini telah menarik perhatian dunia sebagai contoh bagaimana kebebasan pers menderita di bawah pemerintahan peraih Nobel Perdamaian Aung San Suu Kyi.

Dia mengambil alih kekuasaan pada tahun 2016 telah meningkatkan harapan untuk transisi yang dipercepat menuju demokrasi penuh dari kekuasaan militer, tetapi dia telah mengecewakan banyak mantan pengagumnya.

"Hari ini adalah hari yang menyedihkan bagi Myanmar, wartawan Reuters Wa Lone dan Kyaw Soe Oo, dan pers di mana-mana," kata kepala editor Reuters Stephen J Adler dalam sebuah pernyataan.

"Kami tidak akan menunggu sementara Wa Lone dan Kyaw Soe Oo menderita ketidakadilan ini dan akan mengevaluasi bagaimana melanjutkannya dalam beberapa hari mendatang, termasuk apakah mencari pertolongan di forum internasional."

Wa Lone, 32, dan Kyaw Soe Oo, 28, keduanya bersaksi bahwa mereka menderita perlakuan kasar selama interogasi awal mereka.

Beberapa permohonan mereka untuk dibebaskan dengan jaminan ditolak. Istri Wa Lone, Pan Ei Mon, melahirkan anak pertama pasangan itu di Yangon pada 10 Agustus, tetapi Wa Lone belum melihat putrinya.

Kedua wartawan telah melaporkan tahun lalu tentang tindakan keras brutal oleh pasukan keamanan terhadap Rohingya di negara bagian Rakhine barat.

Sekitar 700.000 orang Rohingya melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh untuk menghindari kekerasan yang menargetkan mereka setelah serangan oleh Rohingya menewaskan belasan anggota pasukan keamanan.

Penyidik yang bekerja untuk badan hak asasi manusia PBB mengatakan pekan lalu bahwa tuduhan genosida harus diajukan terhadap perwira senior militer Myanmar atas tindakan keras itu.

Tuduhan genosida ditolak oleh pemerintah Myanmar, tetapi merupakan rekomendasi resmi paling serius untuk penuntutan sejauh ini.

TAGS : wartawan Myanmar Reuters




TERPOPULER :