Jum'at, 16/11/2018 22:38 WIB

Iran Ancam Tinggalkan Pakta Nuklir 2015

Khamanei melarang Iran bergantung pada Uni Eropa pasca penarikan diri Amerika Serikat dari pakta nuklir pada Mei lalu.

Pemimpin Revolusi Islam Ayatollah Ali Khamenei (Foto: Tehran Time)

Teheran – Pemimpin Tertinggi Iran Ayatullah Khamanei mengancam bahwa negara tersebut akan keluar dari pakta nuklir 2015, jika sudah tak lagi melayani kepentingan nasionalnya, menyusul tekanan ekonomi dan politik di dalam negeri.

"Tentu saja, jika kami mencapai kesimpulan bahwa (kesepakatan nuklir) tidak lagi mempertahankan kepentingan nasional, maka kami akan mengesampingkannya," kata Khamenei dalam pertemuan dengan kabinet.

Dilansir dari AFP, Khamanei melarang Iran bergantung pada Uni Eropa pasca penarikan diri Amerika Serikat dari pakta nuklir pada Mei lalu.

Sebagai solusinya, dia meminta para pejabat bekerja keras siang dan malam untuk menyelesaikan masalah ekonomi negara, menyusul diberlakukannya kembali sanksi AS.

Sementara kabinet Presiden Hassan Rouhani sedang bergejolak. Menteri Tenaga Kerja dan Ekonomi telah dimakzulkan oleh parlemen bulan ini, akibat lima masalah ekonomi yang tak terselesaikan. Menteri Pendidikan Iran juga ditargetkan akan dipecat dalam beberapa hari mendatang.

Seperti diketahui, mata uang Iran telah kehilangan sekitar setengah nilainya sejak AS mengumumkan mundur dari kesepakatan nuklir. Sanksi terhadap minyak Iran juga akan diberlakukan kembali pada November nanti.

Dalam kritiknya, parlemen memandang Menteri Industri, Pertambangan dan Bisnis Mohammad Shariatmadari, gagal mencegah inflasi tinggi, khususnya di industri mobil.

Sebuah mosi juga diajukan pada Rabu untuk memberikan suara pada Menteri Pendidikan Mohammad Bathaei, atas serangkaian masalah yang terkait dengan anggaran sekolah, kurikulum dan dugaan salah urus.

TAGS : Iran Nuklir Amerika Serikat Eropa




TERPOPULER :