Kamis, 12/12/2019 02:45 WIB

Merkel Ambisi Pimpin Jerman Hingga 2021

Kanselir juga menjauhkan diri dari komentar Presiden AS Donald Trump minggu ini bahwa empat wanita kongres Demokrat

Kanselir Jerman Angela Merkel akan mengundurkan diri sebagai pemimpin Uni Demokratik Kristen setelah partai itu mengalami kerugian besar pada hari Minggu

Jakarta, Jurnas.com - Kanselir Jerman Angela Merkel mengistirahatkan keraguan tentang kesehatannya dan mengatakan bahwa ia bermaksud untuk terus memerintah negara Eropa melalui masa jabatan keempat dan terakhirnya hingga 2021.

"Saya dapat menjalankan peran ini sebagai seorang individu, saya memiliki minat pribadi yang kuat pada kesehatan saya dan, seperti yang saya katakan, 2021 adalah kesimpulan dari pekerjaan politik saya," katanya dilansir The National. "Tapi aku harap akan ada kehidupan lain (setelah politik)."

Kekhawatiran tentang kesehatan kanselir telah muncul dalam beberapa bulan terakhir setelah dia terlihat bergetar di depan umum tiga kali. Kanselir, yang berusia 65 tahun minggu ini, gemetar ketika dia menyaksikan upacara militer menyambut perdana menteri Finlandia Antti Rinne. Episode gemetar pertamanya pada 18 Juni, di mana ia bertemu dengan presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy dan disalahkan pada dehidrasi, pergi setelah dia minum air.

Namun pada konferensi pers, Nyonya Merkel mengatakan bahwa dia merasa kesehatannya baik.

Selama konferensi, kanselir juga menjauhkan diri dari komentar Presiden AS Donald Trump minggu ini bahwa empat wanita kongres Demokrat minoritas harus kembali ke tempat asalnya.

Trump mengatakan kepada empat politisi - Alexandria Ocasio-Cortez dari New York, Ilhan Omar dari Minnesota, Ayanna Pressley dari Massachusetts dan Rashida Tlaib dari Michigan - untuk kembali dan membantu memperbaiki tempat-tempat yang benar-benar rusak dan dipenuhi oleh kejahatan tempat mereka datang.

Mereka berempat adalah warga negara AS dan mereka bertiga lahir di Amerika Serikat.

"Saya dengan tegas menjauhkan diri dari hal itu dan saya merasa solidaritas dengan wanita yang diserang," kata Merkel pada konferensi pers.

Berbicara tentang perubahan iklim, dia mengatakan bahwa dia menyukai penetapan harga karbon untuk penghematan insentif dalam emisi yang merusak iklim. Banyak negara Eropa berjuang untuk memenuhi target lingkungan 2030 UE mereka.

“Saya percaya itu benar. Tetapi itu juga berarti bahwa di sisi lain kita perlu menjaga keseimbangan sosial, "kata Merkel dalam konferensi pers, menambahkan:" Inovasi dapat diberikan insentif melalui penetapan harga. "

Dia mengatakan kabinetnya bertujuan untuk menyetujui paket tindakan untuk memenuhi target lingkungannya pada bulan September.

Pemimpin Jerman juga ditanya tentang Brexit. Dia mengatakan bahwa backstop Irlandia akan "ditimpa" jika solusi dapat ditemukan untuk mencapai kesepakatan keberangkatan.

Merkel menegaskan kembali komitmennya kepada Inggris pasca-Brexit, mengatakan bahwa Jerman akan selalu tetap menjadi mitra dengan negara itu setelah kepergiannya dari blok tersebut.

Tetapi dia memperingatkan bahwa pekerjaan perdana menteri Inggris berikutnya yang akan ditunjuk minggu depan akan tergantung pada bagaimana mereka terlibat dengan Komisi Eropa.

Kanselir mengatakan bahwa Inggris dapat diberikan lebih banyak waktu untuk Brexit jika diperlukan, menjengkelkan Brexiters keras di Inggris yang tidak ingin memperpanjang batas waktu keberangkatan 31 Oktober.

Dia tetap optimis bahwa Inggris akan menemukan jalannya melalui Brexit di bawah perdana menteri baru, tetapi menolak berkomentar apakah dia mendukung penundaan lebih lanjut ke batas waktu atau referendum kedua.

"Saya sangat percaya bahwa Inggris akan menemukan jalannya. Ini adalah bangsa yang bangga dan besar, dan akan tetap menjadi mitra kami bahkan jika Inggris tidak lagi menjadi anggota Uni Eropa," katanya.

TAGS : Angela Merkel Konselor Jerman




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :