Sabtu, 27/11/2021 15:34 WIB

Suami Merkel Sebut Warga Jerman yang Tidak Divaksinasi COVID-19 Malas

Kebangkitan COVID-19 Jerman sebagian akibat tingkat vaksinasi yang relatif rendah dibandingkan dengan negara-negara Eropa Barat seperti Prancis, Italia atau Spanyol, dengan hanya 68 persen dari populasi yang sepenuhnya vaksin.

FRANKFURT, Jurnas.com - Suami Kanselir Angela MerkelJoachim Sauer pada Selasa (23/11) menuduh warga Jerman yang tidak divaksinasi karena "kemalasan".

Kebangkitan COVID-19 Jerman sebagian akibat tingkat vaksinasi yang relatif rendah dibandingkan dengan negara-negara Eropa Barat seperti Prancis, Italia atau Spanyol, dengan hanya 68 persen dari populasi yang sepenuhnya vaksin.

"Sungguh mengherankan bahwa sepertiga dari populasi tidak mengikuti temuan ilmiah," kata Sauer, dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Italia, La Repubblica dan dikutip harian Jerman Die Welt.

"Sebagian, ini karena kemalasan dan kepuasan tertentu warga Jerman," kata Sauer, yang jarang berbicara di depan umum.

"Kelompok lain adalah orang-orang yang mengikuti keyakinan pribadi, semacam reaksi ideologis terhadap apa yang mereka anggap sebagai kediktatoran vaksinasi," kata Sauer, kelompok yang katanya juga termasuk beberapa dokter dan ilmuwan.

Seperti istrinya yang terkenal, Sauer adalah seorang ahli kimia kuantum, dan berada di Italia untuk kunjungan akademis.

Komentar Sauer muncul sehari setelah Merkel memperingatkan bahwa Jerman tidak berbuat cukup untuk menahan gelombang keempat pandemi yang "sangat dramatis".

Kanselir yang akan keluar, yang bertindak dalam kapasitas sementara dan kemungkinan akan digantikan oleh Menteri Keuangan Olaf Scholz bulan depan, telah berulang kali mendesak warga Jerman untuk divaksinasi.

Penyerapan vaksin yang lamban dan pengisian tempat tidur perawatan intensif yang cepat telah memicu perdebatan sengit tentang apakah Jerman harus mengikuti contoh negara tetangga Austria dan membuat vaksin virus corona wajib.

Meskipun pemerintah federal Merkel selalu mengesampingkan hal itu, suasana mulai berubah dalam beberapa hari terakhir, terutama di daerah yang paling parah di Jerman.

Jerman pekan lalu mengumumkan pembatasan COVID-19 yang lebih ketat, termasuk mengharuskan orang untuk membuktikan telah divaksinasi, disembuhkan atau baru-baru ini dites negatif virus sebelum dapat bepergian dengan transportasi umum atau pergi ke tempat kerja.

Beberapa dari 16 negara bagian Jerman telah melangkah lebih jauh, membatalkan acara besar seperti pasar Natal dan melarang mereka yang tidak divaksinasi dari bar, pusat kebugaran, dan fasilitas rekreasi.

Perdana Menteri Bavaria, Markus Soeder, dari kubu konservatif Merkel, dan mitranya dari Baden-Wuerttemberg Winfried Kretschmann, dari partai Hijau, mengeluarkan permohonan bersama untuk mewajibkan vaksin di surat kabar Frankfurter Allgemeine.

"Masyarakat akan membayar harga yang semakin tinggi untuk sebagian kecil dari populasi menolak tawaran vaksin," mereka memperingatkan, menekankan bahwa "vaksin wajib diperlukan untuk mengembalikan kebebasan kita."

Kretschmann mengatakan idenya bukan untuk menyuntikkan seseorang secara paksa, tetapi penangguhan dapat menghadapi denda atau dikeluarkan dari bagian kehidupan publik tertentu jika mereka tidak mematuhi mandat vaksin.

Perdana Menteri Hesse Volker Bouffier, yang negara bagiannya adalah rumah bagi kota Mainz tempat vaksin Pfizer-BioNTech dikembangkan bersama, juga mendukung jabs COVID-19 wajib, seperti yang dilakukan para pemimpin Saxony-Anhalt dan Schleswig-Holstein.

Partai CDU kanan-tengah Merkel, yang bersiap untuk tugas di oposisi, mendesak pemerintah koalisi yang dipimpin Scholz untuk memberi tahu publik Jerman di mana mereka berdiri dalam masalah ini.

Dalam satu upaya baru untuk menarik orang Jerman agar ditusuk, sebuah yayasan di Frankfurt mengundang lebih dari 200 tunawisma untuk datang untuk mendapatkan sosis kari gratis dan disuntik pada saat yang sama.

Dan di kota utara Hanover, para pejabat mengatakan mereka akan memberikan 1.000 tiket ke pertandingan sepak bola divisi kedua 23 Januari antara Hannover 96 dan Dynamo Dresden kepada mereka yang mendapatkan jab pertama atau booster dalam beberapa hari mendatang.

Tingkat insiden mingguan Jerman mencapai 399,8 infeksi virus corona baru per 100.000 orang pada hari Selasa, tertinggi sepanjang masa, menurut Robert Koch Institute. (AFP)

TAGS : Angela Merkel Joachim Sauer Warga Jerman Vaksinasi COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :