Sabtu, 07/12/2019 21:20 WIB

Perancis-Jerman Perkuat Dukungan untuk Uni Eropa

Perancis dan Jerman telah memperbarui perjanjian tahun 1963 untuk semakin memperkuat ikatan mereka pada saat partai-partai populis dan rencana kepergian Inggris dari UE telah meningkatkan ketegangan di blok itu.

Pemerintah Perancis bersama Konselor Jerman (foto: The National)

Jakarta - Perancis dan Jerman telah memperbarui perjanjian tahun 1963 untuk semakin memperkuat ikatan mereka pada saat partai-partai populis dan rencana kepergian Inggris dari UE telah meningkatkan ketegangan di blok itu.

Kesepakatan itu bermaksud untuk menjalin ikatan yang lebih dekat dalam polisi dan pertahanan asing, dengan kanselir Jerman Angela Merkel berbicara tentang kemungkinan tentara Eropa melalui budaya militer bersama.

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan kesepakatan itu harus digunakan untuk memperkuat Uni Eropa. "Pada saat Eropa terancam oleh nasionalisme, yang tumbuh dari dalam, ketika Eropa diguncang oleh rasa sakit Brexit dan khawatir dengan perubahan global yang jauh melampaui tingkat nasional. Jerman dan Prancis harus memikul tanggung jawab dan menunjukkan jalan ke depan," katanya dilansir The National.

"Ancaman datang dari luar Eropa dan dari dalam masyarakat kita jika kita tidak mampu menanggapi kemarahan yang tumbuh," tambah Macron.

Pakta tersebut, bagaimanapun, menyebabkan rentetan kritik dari kaum nasionalis dengan Marine Le Pen, kepala Front Nasional Prancis, mengklaim itu adalah tindakan yang berbatasan dengan pengkhianatan.

Faktanya, itu telah digambarkan sebagai perpanjangan dari Perjanjian Elysee 1963 antara Perancis dan Jerman yang berusaha untuk memelihara hubungan yang lebih baik antara kedua negara setelah dua perang dunia yang menghancurkan.

Perjanjian itu menetapkan Prancis akan membantu mendorong inklusi Jerman ke lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB. Ini diambil oleh Le Pen yang mengatakan pada sebuah demonstrasi pekan lalu: "Emmanuel Macron sekarang ingin berbagi kursi ini dengan Jerman," tuturnya.

Elysee sejak itu membalas, menolak tuduhan pembagian kursi PBB dan memperingatkan mereka yang mengatakan populasi Alsace akan belajar bahasa Jerman atau Prancis akan kehilangan kedaulatannya.

Alexander Gauland, wakil ketua partai AfD sayap kanan Jerman, mengatakan kedua pemerintah berusaha membuat "super EU" di dalam blok tersebut. “UE sekarang sangat terpecah. Hubungan khusus Jerman-Prancis akan mengasingkan kita lebih jauh dari orang Eropa lainnya,” katanya.

Macron mendapat kecaman di Perancis ketika para demonstran `Jaket Kuning` turun ke jalan menentang kepemimpinannya. Merkel mengumumkan Oktober lalu bahwa dia akan mengundurkan diri sebagai kanselir dan tidak akan tetap sebagai pemimpin partai Uni Demokrat Kristen.

TAGS : Jerman Perancis Uni Eropa




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :