Selasa, 28/05/2024 04:39 WIB

Tekan Serbia, Uni Eropa: Pilih Kami atau Rusia

Mempertahankan hubungan dekat dengan Rusia merusak peluang Serbia untuk bergabung dengan UE.

Presiden Rusia Vladimir Putin (kanan) bertemu dengan Presiden Serbia Aleksandar Vucic (kiri) di Sochi, Rusia pada 25 November 2021. (Kremlin Press Service / Getty Images)

JAKARTA, Jurnas.com - Komisaris Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa (UE), Josep Borrell mengatakan, mempertahankan hubungan dekat dengan Rusia merusak peluang Serbia untuk bergabung dengan UE. Dia juga mendesak Beograd untuk "menyelaraskan" sanksi terhadap Moskow.

Borrell menjamu menteri luar negeri Albania dan empat bekas republik Yugoslavia – Serbia, Montenegro, Bosnia-Herzegovina dan Makedonia Utara – dan provinsi Kosovo yang memisahkan diri dari Serbia, meminta mereka untuk mengikuti contoh Ukraina dalam membuat kemajuan cepat dalam bergabung dengan UE.

"Kami membahas pengaruh Rusia (di kawasan], yang mencoba menggagalkan jalur Eropa dari kandidat Balkan Barat," kata Borrell seperti dikutip dari Russia Today.

"Kami menyambut baik pilihan strategis dan berani dari beberapa dari mereka, yang sepenuhnya selaras dengan kebijakan dan sanksi luar negeri kami," sambung dia.

Albania, Montenegro, dan Makedonia Utara telah bergabung dengan embargo blok tersebut. Meskipun beberapa pejabat di Brussel mengatakan sebaliknya, Bosnia-Herzegovina tidak. Serbia juga tidak.

Menyinggung Serbia, Borrell mengungkapkan dia mengatakan kepada Menlu Ivica Dacic bahwa "mempertahankan hubungan dekat dengan Rusia tidak sesuai dengan proses aksesi Uni Eropa. Itu juga merusak kepentingan nasionalnya sendiri, tetapi tentu saja itu tidak sesuai dengan proses aksesi menuju UE."

Borrell juga mengatakan bahwa keanggotaan Serbia pada akhirnya tidak hanya bergantung pada sanksi Rusia, tetapi pada "normalisasi hubungan" dengan Kosovo, meskipun negaranya sendiri, Spanyol, termasuk di antara lima negara anggota UE yang tidak mengakui provinsi yang memisahkan diri itu.

Presiden Serbia Aleksandar Vucic telah menunjukkan perbedaan antara desakan UE pada integritas teritorial Ukraina dan pengabaian yang jelas terhadap hal yang sama di Serbia, dalam membenarkan kebijakannya untuk tidak bergabung dalam sanksi terhadap Moskow.

Awal bulan ini, dia mencatat bahwa sanksi adalah satu-satunya hal yang ingin dibicarakan oleh politisi Barat yang berkunjung.

Berbicara setelah pertemuan dengan Borrell, Dacic mengatakan negaranya tidak menghadapi "tekanan eksplisit" apa pun pada Senin, sementara semua orang di Brussel dapat menyaksikan klaim "ekstremis" dan "surreal" yang datang dari Kosovo.

Parlemen Eropa baru-baru ini mengadopsi laporan tentang Serbia yang menyalahkan penurunan drastis dukungan rakyat untuk bergabung dengan UE karena kehadiran media Rusia. Jika pemerintah Vucic terus mendukung "politik anti-demokrasi,” kata EP, UE harus “mempertimbangkan kembali sejauh mana bantuan keuangannya untuk Serbia."

KEYWORD :

Serbia Perang Rusia Ukraina Uni Eropa




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :