Kamis, 20/09/2018 19:23 WIB

Ada Indikasi Uni Arab Lakukan Penyiksaan di Yaman

Sementara itu, ia juga mendesak Amerika Serikat untuk menangguhkan pengumpulan intelijen kerjasama dengan UAE, dan berhenti memasok senjata.

Amnesty International

Yaman - Amnesty International menyerukan penyelidikan atas dugaan penghilangan, penyiksaan dan kemungkinan kematian di penjara dan "jaringan fasilitas penahanan rahasia" yang dijalankan oleh Uni Emirat Arab (UAE) dan milisi sekutu di Yaman selatan.

Pada laprannya, Kamis kemarin lembaga itu berhasil mendokumentasikan, "penghilangan paksa secara sistemik dan penyiksaan serta perlakuan sewenang-wenang lainnya".

Berdasarkan lebih dari 70 wawancara, para penulis mengatakan praktik "kejam dan melanggar hukum" sedang dilakukan di penjara tersebut. Karena itu, Amnesti meminta pemerintah UAE untuk segera menghentikan penyiksaan, dan membebaskan para tahanan.

Sementara itu, ia juga mendesak Amerika Serikat untuk menangguhkan pengumpulan intelijen kerjasama dengan UAE, dan berhenti memasok senjata.

Amnesty mengatakan bahwa 51 kasus penghilangan paksa terjadi antara Maret 2016 dan Mei 2018. Ada sekitar 19 pria masih hilang. Namun, ia mengatakan telah mengumpulkan kesaksian dari para tahanan yang dibebaskan dan sanak keluarga mereka yang hilang di Yaman.

"Kami telah melakukan ini melalui wawancara dengan keluarga, pejabat pemerintah, mantan tahanan saat ini,"  kata  direktur untuk tanggapan krisis di Amnesty, Tirana Hasson kepada Al Jazeera.

"Kami juga telah berada di tanah di Aden, dan semua jari menunjukkan pola penganiayaan yang sangat mengkhawatirkan yang telah berlangsung sekarang selama lebih dari satu tahun, dan itu telah terjadi dalam budaya impunitas."

"Pelanggaran yang paling mengerikan dilakukan di jaringan fasilitas penahanan rahasia yang dikelola oleh UAE, kata Tirana.

Seorang mantan tahanan mengatakan kepada Amnesty bahwa "tentara UEA di markas koalisi di Aden berulang kali memasukkan objek ke dalam anusnya hingga berdarah, dan bahwa dia "disimpan di lubang di tanah. Hanya kepalanya di atas permukaan. Buang air besar dan kecil tetap dalam keadaan seperti itu .

Tahun lalu, kantor berita Associated Press melaporkan bahwa UEA dan milisi sekutunya menjalankan jaringan fasilitas penahanan rahasia, di luar kendali pemerintah Yaman.

TAGS : Amnesty International Yaman Uni Emirat Arab




TERPOPULER :