Rabu, 26/09/2018 05:35 WIB

Demokrat: Jokowi dalam Posisi Sulit Hari Ini

Sebulan jelang pendaftaran calon presiden dan wakil presiden (capres dan cawapres), Presiden Jokowi dinilai dalam posisi sulit. Apa penyebabnya?

Sekjen Partai Demokrat, Hinca Panjaitan

Jakarta - Sebulan jelang pendaftaran calon presiden dan wakil presiden (capres dan cawapres), Presiden Jokowi dinilai dalam posisi sulit. Apa penyebabnya?

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Partai Demokrat Hinca Panjaitan mengatakan, Jokowi dalam posisi dilema dalam menentukan cawapres yang akan mendampinginya di Pipres 2019 mendatang.

"Menurut saya Bapak Jokowi dalam posisi agak sulit hari-hari ini, pertama beliau incumbent, pemerintahannya baru akan berakhir Oktober 2019, sementara pemerintahannya didukung oleh koalisi partai-partai harus kemudian menyatakan siapa pasangannya awal Agustus 2018," kata Hinca, dalam sebuah diskusi bertajuk "Menakar Cawapres 2019, Parpol Koalisi Pecah Kongsi atau Tetap Solid?", di Gedung DPR, Jakarta, Kamis (12/7).

Kata Hinca, dengan posisi sejumlah partai koalisi yang mengajukan nama untuk menjadi cawapres, percaturan politik akan mempersulit Jokowi dalam menentukan sikap.

"Posisi ini membuat papan catur di depan meja sulit sekali mengangkat kuda, pion atau menterinya. Jadi betul pertanyaan wapres ini menjadi variabel kunci untuk kita duduk bersama dan pastilah pertanyaan teman-teman tak henti-henti bicara orang itu," katanya.

Variabel kedua, lanjut Hinca, yang menjadi penting adalah waktu yang tersisa hanya tinggal 29 hari dari sekarang untuk mandaftarkan capres dan cawapres ke KPU.

"Jadi kalau kita main bola ini, sudah babak kedualah dan semakin kencang. Ketika koalisi tadi bukan dia yang menjadi wakilnya agak sulit bagi kitauntuk menerimanya pengalaman empirik kita bernegara di Indonesia seperti itu," jelasnya.

TAGS : Pilpres 2019 Presiden Jokowi Partai Demokrat




TERPOPULER :