Kamis, 20/09/2018 09:25 WIB

Ethiopia Janji Takkan Lukai Mesir

Perdana Menteri Ethiopia, Abiy Ahmed Ali berjanji bahwa Ethiopia tidak akan membahayakan bagian Mesir dari air Sungai Nil melalui pembangunan Grand Ethiopian Renaissance Dam (GERD).

Eutopia dan Mesir (foto: Xinhua)

Jakarta - Perdana Menteri Ethiopia, Abiy Ahmed Ali berjanji bahwa Ethiopia tidak akan membahayakan bagian Mesir dari air Sungai Nil melalui pembangunan Grand Ethiopian Renaissance Dam (GERD).

Pernyataannya datang dalam konferensi pers bersama di Kairo dengan Presiden Mesir Abdel-Fattah al-Sisi setelah pembicaraan mereka tentang bendungan raksasa yang saat ini sedang dibangun di Sungai Nil.

"Saya bersumpah kepada Allah bahwa Ethiopia tidak akan mencelakakan air Mesir," kata perdana menteri Ethiopia itu pada kunjungan pertamanya ke Kairo sejak ia menduduki jabatan pada April dilansir Xinhua.

Negara Lembah Sungai Nil di Hulu Ethiopia dan mata Sudan hilir mendapatkan manfaat besar dari pembangunan GERD, sementara di hilir Mesir khawatir hal itu mungkin mempengaruhi 55,5 miliar kubik meteran air sungai.

Untuk bagiannya, Sisi menggambarkan hubungan Mesir dengan Ethiopia sangat strategis, menjanjikan untuk mempertahankan kerjasama dengan pihak Etiopia demi kepentingan terbaik kedua negara.

"Saya ingin menegaskan kembali bahwa hubungan antara Mesir dan Ethiopia adalah hubungan kemitraan strategis, dan bahwa kebijakan strategis Mesir adalah untuk meningkatkan kepentingan bersama dengan Ethiopia di semua bidang," kata Presiden Mesir

Kunjungan Ali datang tiga minggu setelah sebuah terobosan dalam perundingan itu terlihat selama pertemuan sembilan tingkat trilateral menteri, yang diselenggarakan di Addis Ababa pada pertengahan Mei, yang terdiri dari para menteri urusan luar negeri, orang-orang dari sumber daya air dan kepala dinas intelijen Mesir, Ethiopia dan Sudan.

"Kunjungan itu penting karena ini adalah kunjungan pertama perdana menteri Ethiopia ke Kairo dan itu akan mengungkapkan visinya tentang masalah bendungan," kata Hani Raslan, kepala departemen penelitian Sudan dan Wilayah Sungai Nil di Al-Ahram Centre for Political yang berbasis di Kairo.

Selama pertemuan di Addis Ababa, ketiga negara sepakat untuk membentuk kelompok studi ilmiah untuk konsultasi tentang pembangunan dan pengisian waduk serta mengadakan pertemuan puncak di antara para pemimpin tiga negara setiap enam bulan.

Pertemuan tingkat menteri yang sama pada bulan April di ibukota Sudan, Khartoum gagal mencapai kesepakatan mengenai masalah teknis mengenai GERD, dengan Ethiopia dan Sudan menahan Mesir yang bertanggung jawab atas kegagalan pembicaraan dan Mesir menolak menyalahkan dan mengundang untuk pembicaraan lebih lanjut di Kairo.

"Pertemuan komite menteri tidak dapat membuat terobosan penting tanpa konsensus pada tingkat kepemimpinan politik," kata Raslan.

"Saya percaya kunjungan itu adalah eksplorasi dan itu dimaksudkan untuk memastikan pemahaman sebelumnya dan menciptakan yang baru," tambah pakar itu, mencatat bahwa Ethiopia telah menyelesaikan 65 persen pembangunan bendungan.

GERD akan menjadi bendungan terbesar Afrika setelah selesai dengan total volume 74 miliar meter kubik dan biaya konstruksi sekitar 4,7 miliar dolar AS. Diperkirakan akan menghasilkan sekitar 6.000 megawatt listrik untuk Ethiopia.

Hubungan Mesir dengan Ethiopia telah mengalami pasang surut sejak yang terakhir memulai proyek bendungan pada April 2011 sementara Mesir menderita gejolak menyusul pemberontakan yang menggulingkan mantan Presiden Hosni Mubarak.

Ketika Presiden Sisi mulai menjabat pada tahun 2014, ia menunjukkan pemahaman tentang aspirasi Ethiopia untuk pembangunan melalui bendungan baru.

Pada bulan Maret 2015, para pemimpin Etiopia, Mesir dan Sudan menandatangani perjanjian kerja sama awal tentang prinsip pembagian air Sungai Nil dan pembangunan GERD.

Mereka juga bertemu pada bulan Januari di Addis Ababa di sela-sela KTT Uni Afrika ke-30 dan sepakat untuk menghindari kesalahpahaman dengan kerja sama bersama tentang kepentingan bersama di tengah pembangunan GERD.

TAGS : Mesir Ethiopia Bendungan Afrika




TERPOPULER :