Sabtu, 21/10/2017 15:24 WIB

Internasional

Moskow Sebut Pencurian Bendera Rusia di San Francisco Ilegal

 Pemerintah Moskow menyebut insiden pencurian bendera Rusia di gedung konsulatnya di San Francisco, California, Amerika Serikat tindakan ilegal

Gedung Konsulat Jenderal Rusia terlihat di San Francisco, California, Amerika Seriakat 3 Oktober 2017 (Foto: Stephen Lam/Reuters)

Jakarta - Pemerintah Moskow menyebut insiden pencurian bendera Rusia dari gedung konsulernya di San Francisco, California, Amerika Serikat sebagai tindakan ilegal.

"Acara memalukan terbaru. Di San Francisco (Rusia) bendera  dicuri dari gedung @ConsulRussiaSF," kata kedutaan Rusia ke Amerika Serikat di akun Twitter berbahasa Rusianya.

"Kami meminta pemerintah Amerika mengembalikan simbol negara kami," katanya di samping gambar tiang bendera telanjang di atas gedung konsulat.

Kedutaan Rusia di Washington belum memberikan komentar terkait insiden tersebut. Kantor berita Rusia mengutip kedutaan Rusia tersebut mengataka, mereka mengajukan sebuah demonstrasi resmi atas insiden tersebut.

"Sebuah demonstrasi kuat dikirim ke pihak Amerika sehubungan dengan bendera Rusia yang dirobohkan di properti diplomatik kami di San Francisco, yang berada di bawah kendali otoritas Amerika Serikat." kata kantor berita Interfax mengutip kedutaan tersebut dalam sebuah pernyataan.

"Kami menganggap ini sebagai langkah yang sangat tidak bersahabat," kata kedutaan tersebut, dilansir Reuters, Kamis (12/10)

Meski begitu, Departemen Luar Negeri Amerika Serikat menyangkal tudingan tersebut. Ia menyebut bendera itu tidak hilang melainkan disimpan di dalam bangunan.

"Bendera di bekas properti konsuler Rusia di San Francisco diturunkan dengan hormat dan disimpan dengan aman di dalam masing-masing bangunan," kata seorang pejabat Departemen Luar Negeri dalam sebuah email.

Bulan lalu staf Rusia meninggalkan Francisco, setelah Washington memerintahkan Moskow mengosongkan beberapa gedung diplomatiknya, sebagai bagian upaya saling tidak menguntungkan antara kedua negara.

TAGS : Rusia Amerika Serikat San Francisco




TERPOPULER :

TERKINI

Komdis PSSI Kenakan Sanksi Madura United

Madura United oleh PSSI dinilai telah melakukan pelanggar...

SBY Puji Tiga Tahun Pemerintahan Jokowi-JK

Ketua Umum Partai Demokrat SBY menyampaikan ucapan selama...

Bosan Dikambing Hitamkan? Ikuti Tips Ini

Ini langkah-langkah buat kalian yang diperlakukan tidak a...

Kumpulkan Mainan, Wanita Ini Pecahkan Rekor Dunia

Harnes menambahkan koleksinya hampir 2.000 keping, tapi d...

Ketua DPR: Pesantren Merupakan Roh Bangsa Indonesia

Ketua DPR RI Setya Novanto (Setnov) menghadiri Haul ke-28...

Pemahaman Pancasila Bendung Paham Radikal

Pemahaman radikal ini sangat berbahaya sebab paham terseb...

HNW: Komunis Radikalisme Paling Radikal

Sila-sila Pancasila bisa dijadikan alat untuk melaksanaka...

Bantahan Mantan PM Malaysia, "Saya Tak Hina Orang Bugis"

Pernyataan itu membuat Persatuan Perpaduan Rumpun Bugis M...

Wow, Pemakaman Raja Thailand Habiskan Dana Rp1,2 Triliun

Sebuah pemakaman yang mewah akan digelar oleh kerajaan un...

Kendaraan Freeport Ditembaki Orang Tak Dikenal

Penembakan terjadi terhadap kendaraan patroli Security an...

Amerika Akui Senjata Kimia Bukan Perbuatan Assad

AS telah mengakui bahwa serangan senjata kimia Sarin yang...