Rabu, 24/07/2024 08:02 WIB

Zelenskyy Disebut Kambing Hitamkan Iran untuk Dapat Dukungan Barat

Rusia dilaporkan telah menggunakan 1.160 drone kamikaze Shahed buatan Iran dalam serangan terhadap Ukraina.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy berbicara selama sesi parlemen di Kyiv, Ukraina, pada 3 Mei 2022. (Foto: Layanan Pers Presiden Ukraina/Handout via REUTERS)

JAKARTA, Jurnas.com - Iran mengatakan tuduhan Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy bahwa republik Islam mempersenjatai Rusia adalah upaya untuk mendapatkan dukungan militer dan keuangan Barat.

Amerika Serikat (AS) dan Uni Eropa telah memberikan sanksi kepada Iran atas program pesawat tak berawaknya, menuduhnya telah memasok Moskow dengan kendaraan udara tak berawak selama invasi Rusia ke Ukraina – tuduhan yang dibantah oleh Teheran.

Pada Rabu, dalam pidato hariannya, Zelenskyy mengatakan "dukungan Teheran untuk kejahatan tidak dapat disangkal" dan mengajukan banding langsung ke Iran, bertanya: "Mengapa Anda ingin menjadi kaki tangan dalam teror Rusia?"

Sebagai tanggapan, juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Nasser Kanani mengatakan "pengulangan klaim palsu" Zelensky terhadap republik Islam itu "selaras dengan propaganda dan perang media poros anti-Iran".

"Hal itu dilakukan dengan tujuan menarik sebanyak mungkin bantuan militer dan keuangan dari negara-negara Barat," kata Kanani.

Ukraina, tambahnya, memiliki "tujuan dan motif politik tertentu di balik tuduhan tersebut" dan "menghindari negosiasi ahli dengan pihak Iran untuk menyelidiki klaim tersebut".

Rusia dilaporkan telah menggunakan 1.160 drone kamikaze Shahed buatan Iran dalam serangan terhadap Ukraina.

"Meskipun kami telah belajar untuk menembak jatuh sebagian besar drone kamikaze Anda ... masih ada serangan," kata Zelenskyy, Rabu.

"Ketika pesawat tak berawak Iran membunuh seorang gadis Ukraina yang hamil dan suaminya di rumah mereka, mengapa Anda, para ibu dan ayah di Iran, membutuhkan ini?" dia menambahkan.

"Ketika Shahed Anda menabrak asrama dengan siswa kami, orang-orang mati, kebakaran dimulai, penyelamat tiba, dan dalam beberapa menit Shahed kedua memukul."

Rusia menginvasi tetangganya pada Februari 2022, memicu konflik terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II.

Sumber: AFP

KEYWORD :

Volodymyr Zelenskyy Perang Rusia Ukraina Iran Bantuan Senjata




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :