Sabtu, 21/10/2017 15:16 WIB

Kata KPK, Ada Konflik Kepentingan DPR dengan Bamsoet Cs

Pimpinan KPK sebelumnya telah menegaskan bahwa KPK tidak bisa membuka bukti-bukti rekaman atau berita acara pemeriksaan terkait Miryam S Haryani.

Ilustrasi Paripurna DPR

Jakarta - Ada resiko jika rekaman pemeriksaan dan Berita Acara Pemeriksaan (BAP) mantan Anggota Komisi II DPR Miryam S Haryani dibuka di DPR melalui jalan hak angket. Salah satu resiko adalah konflik kepentingan. Demikian disampaikan Juru Bicara KPK Febri Diansyah di kantornya, Jakarta, Jumat (21/4/2017).

Hal itu disampaikan Febri menyusul digulirkannya hak angket oleh Komisi III dalam rapat dengar pendapat Komisi III dan KPK pada Rabu (19/4/2017). Mayoritas fraksi menyetujui pengajuan hak angket tersebut. Usulan itu dimulai dari protes yang dilayangkan sejumlah anggota Komisi III kepada KPK. Alasannya, dalam persidangan disebutkan bahwa Miryam mendapat tekanan dari sejumlah anggota Komisi III terkait kasus e-KTP. Di antaranya, Bambang Soesatyo, Aziz Syamsudin, Desmond J Mahesa, Masinton Pasaribu, dan Syarifudin Suding.

"Kami juga mendapat cukup banyak masukan dari publik soal risiko adanya konflik kepentingan, karena nama-nama yang disebut pada saat itu adalah mereka yang juga menjadi unsur dari komisi III DPR," ungkap Febri.

Pimpinan KPK sebelumnya telah menegaskan bahwa KPK tidak bisa membuka bukti-bukti rekaman atau berita acara pemeriksaan terkait Miryam S Haryani. Febri menegaskan, rekaman pemeriksaan dan BAP merupakan alat utama yang digunakan dalam menuntaskan penyidikan dan penuntutan suatu perkara.

Jika hak angket itu disetujui dikhawatirkan dapat menghambat penuntasan kasus dugaan korupsi e-KTP. Dimana kasus yang melibatkan sejumlah nama besar, termasuk anggota DPR RI itu tengah ditangani KPK. "Jika itu (rekaman) dibuka, maka ada risiko kasus ini akan terhambat, dan itu artinya ada potensi ke depan penanganan e-KTP tidak akan tuntas," tandas Febri.

TAGS : Korupsi E-KTP KPK Miryam S Haryani




TERPOPULER :

TERKINI

SBY: Banyak yang Dicapai Pemerintahan Jokowi-JK

Ketua Umum Partai Demokrat SBY menyampaikan ucapan selama...

Bosan Dikambing Hitamkan? Ikuti Tips Ini

Ini langkah-langkah buat kalian yang diperlakukan tidak a...

Kumpulkan Mainan, Wanita Ini Pecahkan Rekor Dunia

Harnes menambahkan koleksinya hampir 2.000 keping, tapi d...

Ketua DPR: Pesantren Merupakan Roh Bangsa Indonesia

Ketua DPR RI Setya Novanto (Setnov) menghadiri Haul ke-28...

Pemahaman Pancasila Bendung Paham Radikal

Pemahaman radikal ini sangat berbahaya sebab paham terseb...

HNW: Komunis Radikalisme Paling Radikal

Sila-sila Pancasila bisa dijadikan alat untuk melaksanaka...

Bantahan Mantan PM Malaysia, "Saya Tak Hina Orang Bugis"

Pernyataan itu membuat Persatuan Perpaduan Rumpun Bugis M...

Wow, Pemakaman Raja Thailand Habiskan Dana Rp1,2 Triliun

Sebuah pemakaman yang mewah akan digelar oleh kerajaan un...

Kendaraan Freeport Ditembaki Orang Tak Dikenal

Penembakan terjadi terhadap kendaraan patroli Security an...

Amerika Akui Senjata Kimia Bukan Perbuatan Assad

AS telah mengakui bahwa serangan senjata kimia Sarin yang...

Posting Angka Kejahatan di Inggris, Trump Dituding Menyebar Kebencian

Donald Trump dituding menyebarkan kejahatan dan kebencian...