Kamis, 21/01/2021 02:21 WIB

Iran Kantongi Bukti Pembunuh Pembunuh Ilmuwan Nuklir Mohsen Fakhrizadeh

Pernyataan itu muncul dua hari setelah Menteri Intelijen Iran, Mahmoud Alavi mengatakan pasukan keamanan negara telah menemukan banyak petunjuk baru tentang pembunuhan Fakhrizadeh baru-baru ini.

Ilmuwan nuklir Iran Mohsen Fakhrizadeh tewas setelah pembunuh bersenjata menembaki mobilnya pada 27 November 2020 [tparsi / Twitter]

Teheran, Jurnas.com - Pemerintah Iran mengatakan Kementerian Intelijen negara telah mengidentifikasi individu yang terlibat dalam pembunuhan ilmuwan senior Mohsen Fakhrizadeh.

"Dewan Keamanan Nasional Tertinggi telah melaporkannya. Kementerian Intelijen, melalui upaya yang dilakukan, memperhatikan gerakan tertentu dan berhasil menguasai wilayah tersebut. Kementerian Intelijen telah mengidentifikasi individu-individu yang relevan dan semua aspek sedang diselidiki, dan ketika diselesaikan, tanggapan timbal balik akan direncanakan," kata juru bicara pemerintah Iran, Ali Rabiei pada Rabu (2/12).

 Ali Rabiei tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Pernyataan itu muncul dua hari setelah Menteri Intelijen Iran, Mahmoud Alavi mengatakan pasukan keamanan negara telah menemukan banyak petunjuk baru tentang pembunuhan Fakhrizadeh baru-baru ini.

Seorang ilmuwan nuklir dan militer terkemuka, Fakhrizadeh dibunuh pada hari Jumat 27 Nobermber 2020 setelah ledakan dan tembakan senjata otomatis di dekat ibu kota Iran, Teheran.

Berbicara selama prosesi pemakaman Fakhrizadeh di Teheran utara pada Senin (30/11), Alavi mengatakan pasukan keamanan Iran memulai upaya habis-habisan sejak pembunuhan fisikawan tersebut dan berhasil menemukan banyak petunjuk dengan menyelidiki sepenuhnya semua aspek serangan teror tersebut.

Ia menambahkan bahwa masih terlalu dini untuk mengumumkan rincian karena penyelidikan masih berlangsung, menekankan, bagaimanapun, bahwa negara Iran akan diberitahu tentang kesimpulan definitif pada waktunya.

Sebelumnya, CNN melaporkan bahwa seorang pejabat senior Amerika Serikat (AS) telah mengakui bahwa rezim Israel berada di balik pembunuhan ilmuwan Iran tersebut.

Pejabat itu, bagaimanapun, menolak untuk memberikan rincian tentang apakah pemerintahan Donald Trump mengetahui tentang serangan itu sebelum dilakukan atau memberikan dukungan, menurut laporan yang dirilis Rabu.

Pejabat itu mengatakan bahwa di masa lalu, Israel telah berbagi informasi dengan AS tentang target mereka dan operasi rahasia sebelum melaksanakannya, tetapi tidak akan mengatakan jika mereka melakukannya dalam hal ini.

"Ilmuwan nuklir Iran, Mohsen Fakhrizadeh, telah menjadi target Israel sejak lama," tambahnya.

Iran telah berjanji membalas dendam yang keras atas pembunuhan ilmuwan ikonik itu. (Press TV)

TAGS : Ilmuwan Nuklir Mohsen Fakhrizadeh Israel Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :