Selasa, 21/05/2024 23:28 WIB

AS Tuding Grup Wagner Pasok Rudal ke RSF di Sudan

Asap mengepul saat pertempuran di ibu kota Sudan, Khartoum pada 3 Mei (Foto: AFP)

JAKARTA, Jurnas.com - Amerika Serikat (AS) menuduh Kelompok Wagner Rusia menyediakan rudal permukaan-ke-udara kepada Pasukan Dukungan Cepat (RSF) paramiliter, salah satu pihak dalam konflik berkelanjutan di Sudan yang telah membuat hampir 1,3 juta orang mengungsi.

Tuduhan Kamis (25/5) terhadap kelompok tentara bayaran datang ketika Departemen Keuangan AS juga menjatuhkan sanksi pada pemimpin Wagner di Mali, menuduhnya mencoba mendapatkan senjata untuk perang Rusia di Ukraina.

Rudal permukaan-ke-udara di Sudan telah berkontribusi pada "konflik bersenjata berkepanjangan yang hanya menghasilkan kekacauan lebih lanjut di kawasan itu", kata Departemen Keuangan dalam sebuah pernyataan.

RSF dan militer Sudan, dipimpin oleh dua jenderal yang bersaing telah terkunci dalam konflik untuk mengontrol negara dan sumber dayanya sejak pertengahan April, yang telah menewaskan ratusan orang.

AS telah membantu menengahi beberapa kesepakatan gencatan senjata sejak kekerasan pecah. Pada Senin, pihak yang bertikai menyetujui gencatan senjata selama seminggu, tetapi penduduk melaporkan bentrokan lanjutan.

AS mengatakan tujuan utamanya di Sudan adalah untuk mengurangi kekerasan sebelum bekerja untuk mengakhiri pertempuran secara permanen dan mengembalikan negara itu ke pemerintahan sipil. Kelompok hak asasi telah memperingatkan bencana kemanusiaan jika konflik berlanjut.

Bulan lalu, Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken menyuarakan keprihatinan tentang prospek keterlibatan Wagner di Sudan, dengan mengatakan bahwa kelompok itu hanya membawa lebih banyak kematian dan kehancuran.

"Sangat penting bahwa kita tidak melihat keterlibatan lebih lanjut di Sudan. Dan saya tahu sejumlah negara sangat peduli dengan prospek itu," katanya.

AS menyelidiki aktivitas Wagner di Mali

Pada Kamis, Departemen Keuangan juga mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin telah "mengandalkan Grup Wagner untuk melanjutkan perang pilihannya" di Ukraina, yang telah berada di bawah invasi skala penuh sejak Februari 2022.

Sebagai bagian dari pengumuman tersebut, AS memberlakukan sanksi terhadap Ivan Aleksandrovich Maslov, kepala Wagner di Mali, sebuah negara yang terkurung daratan di Afrika barat.

"Kelompok Wagner mungkin mencoba untuk mengaburkan upayanya untuk memperoleh peralatan militer untuk digunakan di Ukraina, termasuk bekerja melalui Mali dan negara lain di mana ia memiliki pijakan," kata Departemen Keuangan. "AS menentang upaya negara mana pun untuk membantu Rusia melalui Grup Wagner."

Di awal tahun 2023, AS menyebut Wagner sebagai "organisasi kriminal transnasional" dan menjatuhkan sanksi kepada para pemimpin utamanya.

Departemen Luar Negeri juga menuduh Wagner awal pekan ini berusaha menyelundupkan akuisisi material untuk membantu perang Rusia di Ukraina melalui Mali menggunakan dokumen palsu.

"Faktanya, ada indikasi bahwa Wagner telah berusaha membeli sistem militer dari pemasok asing dan mengarahkan senjata ini melalui Mali sebagai pihak ketiga,” kata juru bicara Matthew Miller kepada wartawan, Senin.

"Kami belum melihat, hingga saat ini, indikasi apapun bahwa akuisisi ini telah diselesaikan atau dilaksanakan, tetapi kami memantau situasinya dengan cermat."

Sumber: Al Jazeera

KEYWORD :

Amerika Serikat Kelompok Wagner Rusia Konflik Sudan




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :