Minggu, 21/04/2024 21:36 WIB

Rusia Mulai Kerahkan Senjata Nuklir Taktis di Belarusia

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan AS dan sekutunya berperang dalam perang proksi yang meluas melawan Rusia setelah kepala Kremlin mengirim pasukan ke Ukraina 15 bulan lalu.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan kepada mitranya dari Belarusia Alexander Lukashenko bahwa Rusia akan segera menempatkan rudal yang mampu membawa hulu ledak nuklir di Belarus. (Reuters)

JAKARTA, Jurnas.com - Rusia bergerak maju pada Kamis (25/5) dengan rencana untuk menyebarkan senjata nuklir taktis di Belarus. Hulu ledak sudah bergerak, dalam penyebaran pertama bom semacam itu di luar Rusia sejak jatuhnya Uni Soviet pada 1991. 

Departemen Luar Negeri Amerika Serikat (AS) mengecam rencana penempatan itu, tetapi mengatakan Washington tidak berniat mengubah posisinya pada senjata nuklir strategis atau melihat tanda-tanda Rusia sedang bersiap untuk menggunakan senjata nuklir.

Presiden Rusia, Vladimir Putin mengatakan AS dan sekutunya berperang dalam perang proksi yang meluas melawan Rusia setelah kepala Kremlin mengirim pasukan ke Ukraina 15 bulan lalu.

Rencana penyebaran nuklir diumumkan oleh Putin dalam sebuah wawancara dengan televisi pemerintah pada 25 Maret.

"Kolektivitas Barat pada dasarnya mengobarkan perang yang tidak diumumkan terhadap negara kita," kata Menteri Pertahanan Rusia, Sergei Shoigu, pada pertemuan dengan mitranya dari Belarusia di Minsk, menurut kementerian pertahanan Rusia.

Barat, kata Shoigu, melakukan semua yang bisa dilakukan "untuk memperpanjang dan meningkatkan konflik bersenjata di Ukraina".

Presiden Belarusia, Alexander Lukashenko mengatakan bahwa senjata nuklir taktis sudah bergerak sesuai dengan perintah yang ditandatangani oleh Putin, meskipun tidak ada konfirmasi dari Kremlin sendiri.

"Pergerakan senjata nuklir telah dimulai," kata Lukashenko kepada wartawan di Moskow, di mana dia menghadiri pembicaraan dengan para pemimpin negara-negara bekas Soviet lainnya.

Ditanya apakah senjata itu sudah ada di Belarusia, dia menjawab, "Mungkin. Ketika saya kembali, saya akan memeriksanya."

Menyimpan Senjata Nuklir

Shoigu mengatakan dokumen yang dia tanda tangani di Minsk menyangkut proses penyimpanan senjata nuklir taktis di Belarusia.

Di Washington, juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller menggambarkan rencana itu sebagai "contoh terbaru dari perilaku tidak bertanggung jawab yang telah kita lihat dari Rusia sejak invasi besar-besaran ke Ukraina lebih dari setahun yang lalu".

Miller mengulangi peringatan Washington bahwa penggunaan senjata kimia, biologi, atau nuklir dalam konflik akan mendapat "konsekuensi berat", tanpa merinci konsekuensi tersebut.

"Saya hanya akan menambahkan bahwa kami tidak melihat alasan untuk menyesuaikan postur nuklir strategis kami atau indikasi apa pun bahwa Rusia sedang bersiap untuk menggunakan senjata nuklir," kata Miller kepada wartawan.

Putin telah berulang kali memperingatkan bahwa Rusia akan menggunakan segala cara untuk mempertahankan diri, dan dia telah menjadikan perang Ukraina sebagai pertempuran untuk kelangsungan hidup Rusia melawan Barat yang agresif.

AS dan sekutunya mengatakan mereka ingin Ukraina mengalahkan pasukan Rusia di medan perang, tetapi menyangkal bahwa mereka ingin menghancurkan Rusia - dan menyangkal bahwa perang Ukraina terkait dengan perluasan NATO pasca-Soviet.

Keunggulan Nuklir Rusia

Senjata nuklir taktis digunakan untuk keuntungan taktis di medan perang, dan biasanya hasilnya lebih kecil daripada senjata nuklir strategis yang dirancang untuk menghancurkan kota-kota AS atau Rusia.

Rusia memiliki keunggulan jumlah yang sangat besar atas Amerika Serikat dan aliansi militer NATO dalam hal senjata nuklir taktis: Amerika Serikat yakin Rusia memiliki sekitar 2.000 hulu ledak taktis yang berfungsi.

Amerika Serikat memiliki sekitar 200 senjata nuklir taktis, setengahnya berada di pangkalan di Eropa.

Shoigu mengatakan bahwa rudal Iskander-M, yang dapat membawa hulu ledak konvensional atau nuklir, telah diserahkan kepada angkatan bersenjata Belarusia, dan beberapa pesawat Su-25 telah dikonversi untuk kemungkinan penggunaan senjata nuklir.

"Prajurit Belarusia telah menerima pelatihan yang diperlukan," kata Shoigu seperti dikutip oleh kementeriannya.

Amerika Serikat mengatakan dunia menghadapi bahaya nuklir paling parah sejak Krisis Rudal Kuba 1962 karena pernyataan Putin selama konflik Ukraina, tetapi Moskow mengatakan posisinya telah disalahtafsirkan.

Perjanjian tentang Non-Proliferasi Senjata Nuklir, yang ditandatangani oleh Uni Soviet, menyatakan bahwa tidak ada tenaga nuklir yang dapat mentransfer senjata atau teknologi nuklir ke tenaga non-nuklir, tetapi perjanjian tersebut mengizinkan senjata untuk dikerahkan di luar perbatasannya tetapi di bawah kontrolnya.

Sumber: Reuters

KEYWORD :

Senjata Nuklir Taktis Perang Rusia Ukraina Belarusia Amerika Serikat Vladimir Putin




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :