Senin, 22/10/2018 20:08 WIB

Jurnalis Investigasi Bulgaria Tewas Dibunuh

Mayat perempuan berusia 30 tahun itu ditemukan di sebuah taman di Ruse pada Sabtu (6/10). Mereka mengidentifikasi Marinova dari inisialnya.

Ilustrasi Kekerasan Wartawan

Sofia - Seorang jurnalis berkebangsaan Bulgaria, Viktoria Marinova tewas di Kota Ruse, Danube pada akhir pekan lalu, setelah melaporkan penyelidikan dugaan kasus korupsi yang melibatkan dana Uni Eropa.

Jaksa penuntut di Balkan mengatakan, mayat perempuan berusia 30 tahun itu ditemukan di sebuah taman di Ruse pada Sabtu (6/10). Mereka mengidentifikasi Marinova dari inisialnya.

“Ini pemerkosaan dan pembunuhan,” ujar Menteri Dalam Negeri Bulgaria Mladen Marinov kepada awak media.

Marinov menggarisbawahi bahwa tidak ada bukti pembunuhan itu terkait dengan karya Marinova, maupun tugas investigasi yang saat ini sedang dia tangani.

Sementara Perdana Menteri Bulgaria Boyko Borissov mengatakan, ”Saya yakin ini hanya masalah waktu sebelum pembunuhan ini terungkap. Kriminolog terbaik dikirim ke Ruse, jangan menekan mereka. sejumlah besar DNA telah diperoleh.”

Menurut penuturan jaksa wilayah Rare Georgy, kematian Marinova disebabkan oleh pukulan keras di bagian kepala, yang menyebabkan dia mati lemas. Ponsel, kunci mobil, kacamata, dan beberapa pakaiannya diketahui hilang.

Ini merupakan kasus kematian jurnalis ketiga di Uni Eropa dalam setahun. Oktober tahun lalu, Daphne Caruna Galizia, jurnalis investigatif Malta juga tewas, setelah bom kuat meledakkan mobilnya. Sementara wartawan Slovakia, Jan Kuciak, juga tewas ditembak mati pada Februari lalu. (reuters)

TAGS : Jurnalis Bulgaria Pembunuhan




TERPOPULER :