Jum'at, 16/11/2018 16:26 WIB

India Naikkan Tarif Impor Produk Tekstil China

Pemerintah India juga bermaksud untuk menutup celah yang telah dieksploitasi China. China telah melampaui kewajiban tekstil India dengan mengekspor barang ke Bangladesh, Sri Lanka, dan Vietnam terlebih dahulu, negara-negara yang memiliki perjanjian perdagangan bebas (FTA) dengan India

Perdana Menteri India bersama Presiden China (foto:upi.com)

Jakarta - Perselisihan perdagangan antara Amerika Serikat dan China nampaknya juga berefek pada negara lain, salah satunya India. Demi mengurangi dampak buruk dari peperangan tersebut, India mengambil langkah untuk meningkatkan bea masuk impor tekstil produk Cina, yang dinilai dapat mengancam produksi dalam negeri.

Pada 7 Agustus lalu, India, produsen kapas terbesar di dunia, menggandakan pajak impor atas 328 produk tekstil impor menjadi 20 persen, kenaikan kedua dalam waktu kurang dari sebulan.

Pada pertengahan Juli, India telah melipatgandakan bea masuk menjadi 20 persen pada lebih dari 50 produk tekstil impor, termasuk serat, jaket, jas, dan karpet.

Kenaikan bea diharapkan akan memberikan bantuan kepada industri tekstil domestik India, yang telah dipukul baru-baru ini oleh impor yang lebih murah. Total impor tekstil India melonjak 16 persen ke rekor $ 7 miliar pada tahun fiskal yang berakhir pada Maret, sekitar $ 3 miliar dari total itu berasal dari China.

Pemerintah India tidak menentukan produk mana yang akan ditargetkan oleh peningkatan terbaru.

Impor yang meningkat mendorong defisit perdagangan India dengan China dalam produk tekstil hingga rekor $ 1,54 miliar pada tahun fiskal terbaru. Itu memicu kekhawatiran para pejabat industri karena India baru-baru ini menjadi pengekspor bersih produk tekstil ke China.

Dilansir Thepochtimes, langkah penambahan tarif tersebut dinilai untuk melindungi produsen tekstil India dari perang dagang Sino-AS yang pahit. Pasalnya diblokir oleh orang Amerika, China mungkin membanjiri pasar tekstil India dengan barang-barang murah yang akan menghancurkan industri domestik.

Industri tekstil sangat penting bagi India karena merupakan penyedia pekerjaan terbesar kedua setelah pertanian. Ini juga menyumbang 15 persen dari total ekspor negara itu.

Selain tarif baru, Pemerintah India juga bermaksud untuk menutup celah yang telah dieksploitasi China. China telah melampaui kewajiban tekstil India dengan mengekspor barang ke Bangladesh, Sri Lanka, dan Vietnam terlebih dahulu, negara-negara yang memiliki perjanjian perdagangan bebas (FTA) dengan India. Dengan kata lain, secara tidak langsung telah mengekspor ke India tanpa membayar bea.

“Aturan asal perlu diterapkan untuk produk tekstil. Jika tidak, produk China akan mendarat dari negara lain, ” kata eksportir garmen yang tidak disebutkan namanya di Mumbai

Konfederasi India Industri Tekstil India (CITI), sebuah kelompok perdagangan, menyambut baik tarif baru tersebut. "Keputusan itu akan membantu jutaan orang mendapatkan pekerjaan di sektor manufaktur dari berbagai segmen dari seluruh rantai nilai tekstil," kata CITI.

Sanjay Jain, presiden CITI, mengatakan kepada Reuters bahwa dia tidak mengharapkan China membalasnya sebagai tanggapan atas peningkatan tugas, karena China masih memiliki surplus perdagangan secara keseluruhan dengan India. Jain memprediksi impor produk tekstil India bisa jatuh ke $ 6 miliar pada akhir tahun fiskal 2019 sebagai akibat dari kenaikan tarif.

"Tambahan 20 persen terbaru tidak akan berlaku untuk produk yang bersumber dari negara-negara yang memiliki FTA dengan India," kata Jain.

Jain mengatakan ekspor tekstil dan garmen India mungkin meningkat 8 persen menjadi $ 40 miliar pada akhir tahun fiskal 2019 karena rupee yang lemah, dan rencana pemerintah untuk memperkenalkan insentif untuk meningkatkan penjualan luar negeri.

TAGS : India Amerika China Perdagangan




TERPOPULER :