Rabu, 14/11/2018 22:07 WIB

Tarif Perdagangan Baru Trump Bakal Rugikan Apple

Salah satu perusahaan elektronik terbesar itu saat ini dibebaskan dari membayar tarif impor, tetapi proposal terbaru Presiden Trump untuk mengambil 10% pungutan perdagangan

Kantor Apple

Jakarta - Pengguna Apple mungkin akan segera membayar lebih untuk aksesori jika proposal tarif perdagangan terbaru Donald Trump untuk barang-barang elektronik yang diimpor dari China diberikan lampu hijau.

Salah satu perusahaan elektronik terbesar itu saat ini dibebaskan dari membayar tarif impor, tetapi proposal terbaru Presiden Trump untuk mengambil 10% pungutan perdagangan pada produk China dapat memaksa perusahaan untuk menaikkan harga atau memangkas margin labanya.

Rangkaian aksesori Apple, yang digambarkan sebagai divisi yang tumbuh paling cepat perusahaan, akan berpotensi terpengaruh oleh tarif, menempatkan produk seperti speaker cerdas HomePod dan Apple Watch dengan risiko label harga yang lebih tinggi.

Meskipun Apple berbasis di Cupertino, California, laporan oleh MacWorld tahun lalu mengungkapkan bahwa banyak perangkat perusahaan dibuat atau dirakit di China.

Retribusi juga akan berlaku untuk aksesori yang diproduksi oleh perusahaan perangkat keras berbasis AS lainnya yang menggunakan China sebagai pusat manufaktur.

Sementara tarif hanya berlaku untuk produk yang datang dari China ke AS, perusahaan teknologi dapat berusaha untuk menaikkan harga di semua wilayah sebagai akibat dari bea impor yang lebih tinggi.

Namun, China dapat membalas dengan tarifnya sendiri atas impor AS. Ini berarti Apple dapat menghadapi "double-whammy" dalam bentuk dua pungutan impor dan ekspor besar.

Tarif yang diusulkan Trump dikabarkan dapat berlaku di musim gugur.

TAGS : Apple Amerika Elektronik




TERPOPULER :