Kamis, 18/10/2018 15:01 WIB

Gegara Tindakan Asusila, Seorang Profesor Dipecat di Beijing

Ilustrasi pornografi

Jakarta - Sebuah universitas di China telah memecat seorang profesor menyusul tuduhan melakukan kesalahan seksual terhadapnya oleh banyak wanita, akibat sebuah kampanye yang digembar-gemborkan oleh pelapor dengan aksi upload foto dengan caption #MeeToo.

Beijing said in a message on its official microblog late on Thursday that an investigation found that Chen Xiaowu’s behaviour had violated professional ethics and created an “odious influence on society”. ">Universitas Beihang di Beijing mengatakan dalam sebuah pesan di microblog resminya pada Kamis (11/01) bahwa penyelidikan menemukan bahwa perilaku Chen Xiaowu telah melanggar etika profesional dan menciptakan pengaruh nakal pada masyarakat.

Akibat tindakan itu Chen telah dibebaskan dari tugasnya, termasuk sebagai profesor dan wakil kepala pascasarjana di universitas tersebut.

"Moralitas dan kemampuan dipasangkan; Tindakan dan bakat adalah satu. Inilah nilai-nilai Beihang dan sekolah tersebut tidak mentolerir pelanggaran etika, "kata pernyataan tersebut.

China News Service said the move followed accusations of sexual misconduct against Chen by Luo Xixi, a Chinese academic now based in the US, and at least five other women.">Kantor Berita China resmi mengatakan langkah tersebut menyusul tuduhan melakukan kesalahan seksual terhadap Chen oleh Luo Xixi, seorang akademisi China yang sekarang tinggal di AS, dan setidaknya lima wanita lainnya. Tuduhan tersebut berasal dari belasan tahun yang lalu.

China starts with letting women say ‘no’ to offensive content ">Gerakan #MeToo di China dimulai dengan membiarkan wanita mengatakan `tidak` untuk konten yang menyinggung perasaan.

China’s education ministry to the Cheung Kong Scholars Programme, considered one of the country’s highest academic honours.">Chen adalah salah satu dari beberapa orang terpilih yang ditunjuk oleh kementerian pendidikan China ke Program Beasiswa Cheung Kong, yang dianggap sebagai salah satu penghargaan akademis tertinggi di negara itu. Program tersebut, yang didanai oleh miliarder Hong Kong Li Ka-shing, juga dikenal sebagai Cendekiawan Changjiang dan para ilmuwan Sungai Yangtze.

Menurut laporan, ia meraih gelar doktor dan beberapa penghargaan dalam teknik komputer. Profil pribadinya telah dihapus dari situs Beihang pada Jumat (12/01).

Salah satu korbannya Luo mengatakan bahwa dia menderita depresi setelah kejadian tersebut dan kemudian pindah ke AS untuk melanjutkan studinya.

"Saya tahu ada risiko dalam berdiri. Privasi keluargaku adalah perhatian terbesarku, "tulisnya.

TAGS : Asusila Beijing China




TERPOPULER :