Selasa, 22/08/2017 19:51 WIB

Di Bui Tiga Tahun, Wanita Mesir Ini Bebas Setelah Trump Jadi Presiden

Seorang wanita berdarah Mesir-Amerika yang ditahan di Mesir selama hampir tiga tahun atas tuduhan perdagangan manusia.

Aya Hijazi (Foto: Reuters)

Washington - Seorang wanita berdarah Mesir-Amerika yang ditahan di Mesir selama hampir tiga tahun atas tuduhan perdagangan manusia diterbangkan kembali ke Amerika Serikat (AS) menggunakan pesawat militer AS, didampingi seorang pejabat tinggi Gedung Putih

Aya Hijazi, seorang Mesir dengan kewarganegaraan AS, dibebaskan oleh pengadilan Kairo pada Minggu bersama tujuh orang lainnya. Ia diterbangkan ke Base Gabungan Andrews, lapangan udara militer AS di pinggiran Washington.

Presiden Donald Trump secara pribadi meminta Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi untuk membantu membebaskan wanita tersebut saat mengunjungi Gedung Putih pada 3 April lalu, kata pejabat tersebut dengan syarat anonim.

Trump tidak menyebutkan kasus ini secara terbuka saat bertemu dengan Sisi. Namun pejabat AS baru menyinggung kasus Hijazi dengan orang-orang Mesir setelah Trump mulai menjabat pada 20 Januari, kata pejabat tersebut.

Hijazi didampingi oleh Dina Powell, penasihat strategi nasional Gedung Putih. Powell berada di wilayah tersebut bersama Menteri Pertahanan A. James A. Mattis. Hijazi (30) mendirikan Belady, sebuah organisasi non-pemerintah yang mempromosikan kehidupan yang lebih baik bagi anak-anak jalanan.

Ia menjalani masa tahanan selama 33 bulan karena melanggar hukum Mesir, yang menyatakan bahwa periode maksimum untuk penahanan praperadilan adalah 24 bulan.

TAGS : Amerika Serikat Mesir Aya Hijazi Perdagangan Manusia




TERPOPULER :

TERKINI

Karpet Merah Sambut Partai Komunis Vietnam

Karpet merah digelar di Gedung Nusantara III DPR dan Gedu...

MPR Harapkan Kunjungan Partai Komunis Vietnam Tingkatkan Hubungan Bilateral

Sekretaris Jenderal Partai komunis Vietnam, Nguyen Phu Tr...

Kementerian Kesehatan Saudi Sepakat Perangi Rokok

Arab Saudi menandatangani kesepakatan dengan Al-Kaws Deve...

Anggaran Pertahanan Kecil, Sebuah Anomali Bagi Poros Maritim Dunia

Connie menyayangkan alokasi anggaran bidang pertahanan ta...

DPR: Pemerintah Tepat Minta MK Tolak Uji Materi Pegawai KPK

Sikap pemerintah yang meminta Mahkamah Konstitusi (MK) me...

Hidayat Nur Wahid : Mengenyam Pendidikan Adalah Hak Asasi Manusia.

Bangsa Indonesia digagas dan didirikan oleh para terpelaj...