Sabtu, 16/11/2019 00:22 WIB

NATO Desak Rusia Hancurkan Rudal yang Melanggar Perjanjian INF

Diperlukan enam bulan untuk menarik diri dari perjanjian, yang berarti itu masih berlaku sampai awal Agustus.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg memberikan konferensi pers menjelang pertemuan para menteri luar negeri di markas NATO di Brussels pada hari Selasa. Foto oleh Olivier Hoslet / EPA-EFE

Jakarta, Jurnas.com - Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg memberi Rusia waktu lima minggu untuk menghancurkan rudal yang melanggar perjanjian dengan Amerika Serikat yang melarang rudal jarak pendek dan menengah tertentu.

Dia mengatakan para menteri pertahanan NATO berencana untuk membahas perkembangan Rusia dari SSC-8 - 9M729 di Rusia - pada pertemuan Rabu.

"Kami menyerukan Rusia untuk mengambil jalan yang bertanggung jawab. Sayangnya, kami belum melihat indikasi bahwa Rusia berniat melakukannya," kata Stoltenberg saat sambutan di Brussels dikutip UPI.

Dia mengatakan jika Rusia tidak mematuhi peringatan itu, tanggapan NATO akan defensif, terukur dan terkoordinasi. Dia mengatakan pasukan NATO tidak akan mengerahkan rudal nuklir darat sebagai tanggapan.

Rudal dan sistem peluncuran ponsel mereka memiliki jangkauan 310 mil ke 3.417 mil, Centre for Strategic dan Proyek Studi Pertahanan Rudal Internasional mengatakan , yang melanggar 1987 Menengah-Rentang Angkatan Nuklir perjanjian antara Rusia dan Amerika Serikat. Perjanjian tersebut melarang kedua negara memiliki rudal balistik dan jelajah darat dengan jarak antara 310 mil dan 3.417 mil.

Para pejabat militer Rusia membantah jajaran rudal SSC-8 melanggar perjanjian itu.

Pada bulan Februari, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan Amerika Serikat berencana untuk meninggalkan perjanjian itu karena pelanggaran Rusia dalam mengembangkan SSC-8 sejak 2014.

Rusia mengumumkan rencananya untuk mundur pada hari berikutnya, menuduh Amerika Serikat melanggar perjanjian sejak tahun 1999 dengan menguji pertempuran kendaraan udara tak berawak. Rusia mengatakan kendaraan seperti itu memiliki karakteristik serupa dengan rudal jelajah darat.

Diperlukan enam bulan untuk menarik diri dari perjanjian, yang berarti itu masih berlaku sampai awal Agustus.

Beberapa hari setelah pengumuman penarikan, Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengatakan Moskow berencana untuk mengembangkan rudal nuklir berbasis darat baru pada akhir 2020.

Stoltenberg mengatakan pelanggaran Perjanjian INF dapat menimbulkan risiko bagi keamanan di Eropa. Dia mengatakan NATO yakin Amerika Serikat sepenuhnya mematuhi perjanjian itu.

"Tidak ada rudal AS baru di Eropa, tetapi ada rudal Rusia baru di Eropa," katanya pada bulan Desember.

Stoltenberg mengatakan Selasa, para menteri pertahanan NATO, termasuk penjabat Menteri Pertahanan AS Mark Esper, akan memutuskan reaksi yang tepat jika Rusia tidak mematuhi peringatan lima minggu itu.

"Karena Rusia mengerahkan rudal baru, kami harus memastikan pencegah kami efektif," kata Stoltenberg. "Ini pekerjaan NATO."

Pada April lalu, Pemerintah Rusia memutuskan hubungan dengan NATO. Hubungan itu tegang sejak Rusia secara paksa mencaplok semenanjung Crimea pada 2014.

Ketegangan kembali berkobar tahun lalu ketika Rusia menangkap tentara Ukraina dan kapal militer di Selat Kerch, sebuah langkah yang menurut pemerintah Barat melanggar hukum internasional.

TAGS : NATO Rudal Rusia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :