Selasa, 25/09/2018 20:49 WIB

Jumlah Pengungsi Suriah Capai Titik Ekstrem

Komisi PBB merilis laporan situasi hak asasi manusia di Suriah pada Januari-Juni, 1 juta warga Suriah pergi untuk mengungsi.

Ratusan orang sedang berjalan untuk berpindah dari desa di Suriah (Foto: Omar Sanadiki/Reuters)

Jakarta - Komisi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengungkapkan, jumlah orang yang terpaksa meninggalkan tanah kelahiran mereka sudah mencapai angka yang berlum pernah terjadi sebelumnya di Suriah tahun ini.

Pada laporan setebal 24 halaman itu, Komisi PBB Independen Internasional untuk Penyelidikan Suriah menggarisbawahi situasi kemunduran Hak Asasi Manusia (HAM) di Suriah pada Januari hingga Juni.

"Dalam jangka waktu di bawah enam bulan, saat pasukan pro-Pemerintah berusaha merebut kembali sejumlah wilayah dari kelompok bersenjata dan organisasi teroris, lebih dari satu juta pria, wanita, dan anak-anak Suriah terusir dari rumah mereka dan kini harus hidup dalam keadaan yang menyedihkan," ujar laporan itu, dilansir Anadolu, Kamis (13/9).

"Peperangan yang intens terjadi di Aleppo, sebelah utara Homs, Damaskus, Rif Damaskus, Dara, dan Idlib," tulis laporan tersebut, menekankan bahwa pihak-pihak di lapangan gagal melindungi masyarakat sipil.

"Tidak adanya pihak dalam konflik ini yang mau melakukan kewajiban mereka terhadap warga sipil yang harus pindah karena operasi militer yang mereka lakukan adalah hal yang tidak bisa dimaafkan," ujar Ketua Komisi Paulo Pinheiro.

"Kebanyakan bisa dikategorikan sebagai kejahatan perang, termasuk serangan sembarangan, dengan sengaja menyerang objek yang dilindungi, menggunakan senjata terlarang, penjarahan dan/atau pemindahan paksa, termasuk oleh kelompok bersenjata,” sambung laporan tersebut.

"Warga Suriah yang terusir ini menghadapi kesulitan dan tantangan yang nyata untuk penghidupan mereka, termasuk kurangnya akses pada makanan, air, obat-obatan, fasilitas sanitasi dasar, dan akomodasi yang layak," tambah laporan itu.

Laporan yang dibuat oleh komisi yang beranggotakan tiga orang ini lebih jauh memperingatkan skenario serupa yang mengancam Idlib, "bila upaya untuk mencapai kesepakatan gagal".

Sekedera diketahui, menurut Komisi, laporan tersebut akan dibacakan pada sesi ke-39 Dewan HAM PBB di Jenewa pada 17 September.

TAGS : Suriah HAM PBB pengungsi




TERPOPULER :