Jum'at, 20/07/2018 13:41 WIB

Yahudi Sepakati RUU Paling Rasis

Anggota Arab Knesset menyebut draf itu

Bendera Israel berkibar di depan Kubah masjid Shakhrah dan kota Yerusalem (AFP/Thomas Coex)

Yerusalem - Pengenalan Rancangan Undang-Undang (RUU) yang akan memungkinkan pembentukan komunitas "hanya Yahudi" mendapat menentangan kalangan di Israel.

Meskipun draf itu mendapat dukungan dari Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, namun Presiden Reuven Rivlin dan beberapa partai oposisi menegecamnya.

The Joint Arab List yang terdiri dari 13 anggota Arab-Israel Knesset (parlemen Israel), mengecam RUU itu, yang pembacaan pertamanya disetujui oleh majelis pada  April.

Menurut The Joint Arab List, RUU tersebut adalah UU "paling rasis" yang pernah disetujui oleh pemerintah sayap kanan Israel saat ini.

RUU yang diperkenalkan oleh Partai Likud itu berbunyi, "Tanah Israel adalah tanah air bersejarah milik orang-orang Yahudi, di mana Negara Israel didirikan. Negara Israel adalah negara orang-orang Yahudi, di mana mereka memiliki hak atas kekayaan alam, budaya, sejarah, untuk menentukan nasib sendiri. Hak untuk menentukan nasib sendiri di Negara Israel diperuntukkan untuk orang-orang Yahudi saja. Bahasa Ibrani adalah bahasa negara, dan bahasa Arab memiliki status khusus di negara bagian."

Menurut badan statistik Israel, total populasi "negara Yahudi" mencapai sekitar 8,5 juta pada akhir tahun lalu. Sekitar 20 persen di antaranya adalah orang Arab.

Dalam sebuah surat terbuka yang ditujukan kepada komite konstitusi, hukum, dan keadilan Knesset, Rivlin menyuarakan keberatannya terhadap RUU tersebut. "Apakah kita bersedia menyetujui pembentukan komunitas berdasarkan latar belakang mereka?" tandas dia.

Sementara itu, partai sayap kanan Yisrael Beiteinu juga telah mengumumkan niat mereka untuk menentang undang-undang itu.
Partai itu tampaknya khawatir bahwa undang-undang itu dapat berdampak pada ratusan ribu imigran dari bekas Uni Soviet yang belum diakui secara hukum sebagai orang Yahudi. (aa)

TAGS : Israel Benjamin Netanyahu




TERPOPULER :