Jum'at, 16/11/2018 14:13 WIB

Komisi IV DPR-RI dan Kementan Sidak Stok dan Harga Pangan di Surabaya

Sidak dipimpin Wakil Ketua Komisi IV DPR, Viva Yoga Mauladi dengan sejumlah anggota, untuk memastikan tidak ada gejolak harga pangan, karena stok komoditas pangan cukup tersedia sepanjang ramadan dan menjelang lebaran 2018.

Komisi IV DPR-RI bersama Kementerian Pertanian, Kementerian Kelautan dan Perikanan, Bulog dan BPOM melakukan Inspeksi mendadak (sidak) ke pasar tradisional Wonokromo, dan retail modern di Surabaya, Kamis (31/5).

Surabaya - Komisi IV DPR-RI bersama Kementerian Pertanian, Kementerian Kelautan dan Perikanan, Bulog dan BPOM melakukan Inspeksi mendadak (sidak) ke pasar tradisional Wonokromo, dan retail modern di Surabaya, Kamis (31/5). Itu dilakukan untuk mengetahui ketersediaan dan harga pangan dua minggu jelang Idul fitri 2018.

Sidak dipimpin Wakil Ketua Komisi IV DPR, Viva Yoga Mauladi dengan sejumlah anggota, untuk memastikan tidak ada gejolak harga pangan, karena stok komoditas pangan cukup tersedia sepanjang ramadan dan menjelang lebaran 2018.

Setiba dipasar Wonokromo, langsung dilakukan dialog. "Berapa sekilo harga daging sapi?" kata Viva Yoga.

"Sekilo masih Rp110.000,- pak. Harganya masih sama dengan beberapa hari lalu," kata Husniah, pedagang daging di pasar Wonokromo.

Selanjutnya Viva Yoga beranjak ke pedagang Ayam. "Berapa harga  ayam sekilonya," kata Viva.  "Harganya masih 36.000 pak. Tapi kalau seekor ini lebih dari satu kilo," ujar Fauzan.

"Dibanding beberapa hari lalu," ujar kejar Viva Yoga.  "Masih sama aja pak harganya. Kami tidak mengambil untung banyak, takut nga laku juga," tambah Fauzan.

Seusai keliling pasar Wonokromo, kunjungan dilanjutkan ke pasar retail modern di jl. A. Yani. Diretail modern ini didapati harga daging sapi beku dan daging kerbau beku Rp80.000 per kg. Sedangkan daging ayam dijual Rp31.000 per kg, dan telur Rp 21.500.

"Dari hasil kunjungan ini, kita masih menemukan komoditas pangan mengalami sedikit kenaikan harga, seperti daging sapi  dan daging ayam, terutama di pasar tradisional, sedangkan di pasar retail modern harga sudah sesuai standar," ujar Viva kepada pers.

Viva mengingatkan bahwa kenaikan harga juga bisa diakibatkan distribusi. "Panjangnya rantai distribusi perlu diantisipasi pemerintah,  agar jangan sampai kenaikan harga  merugikan konsumen,  tetapi tidak menambah keuntungan petani produsen," ujar Viva.

Senada dengan Viva Yoga. Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementan Agung Hendriadi mengatakan kenaikan harga komoditas salah satunya dipengaruhi kelancaran distribusi dari agen atau distributor ke pedagang.

"Jika ketersediaan cukup tapi harganya naik, bisa jadi masalah distribusi tidak lancar," ujar Agung.

"Tapi, dengan cukupnya ketersediaan, saya harap 1-2 hari harga akan turun dan stabil sampai pasca lebaran," tambah Agung.

Menangapi masalah kelancaran distribusi pangan, terlebih menjelang idulfitri, anggota DPR, Oo Sutisna mengatakan, satgas pangan perlu melakukan pengawasan.

Dari sidak yang dilakukan, ketersediaan pangan pokok dan strategis di wilayah Jawa Timur aman, dan mayoritas harga stabil sampai idulfitri 2018.  

TAGS : Kementan Bulog DPR Surabaya




TERPOPULER :