Senin, 06/12/2021 11:29 WIB

Pengelolaan Zakat Indonesia Bikin Muslim China Tercengang

Zainul berharap Baznas terus menjalin komunikasi dengan China Islamic Association dan menyiapkan kunjungan balasan untuk merealisasikan kerja sama di bidang pendidikan, dakwah dan pendalaman budaya China dan bahasa Mandarin. 

Baznas

Jakarta - Komisi Etnis dan Agama RRC dan Asosiasi Islam China, mengapresiasi manajemen pengelolaan zakat di Badan Amil Zakat Nasional (Baznas). Baznas dinilai mampu menggiring isu positif-konstruktif tentang zakat ke pentas dunia.

Hal itu mengemuka saat Wakil Ketua Baznas, Zainulbahar Noor menerima delegasi Ethnic and Religious Commission RRC dan The China Islamic Association, di Kantor Pusat Baznas, Wisma Sirca, Jakarta, Kamis (27/09).

“Apa yang dipaparkan Pak Zainulbahar Noor membuktikan bahwa pengelolaan zakat di Indonesia mengalami kemajuan pesat. Saya jadi memahami, dengan kreativitas dan inovasi program pendistribusian dan pendayagunaan menjadi pemacu dan pemicu kegiatan penghimpunan zakat dari umat, pengusaha dan rencana pemotongan gaji pegawai negeri,” ujar Wakil Presiden China Islamic Association yang juga Presiden Guangdong Islamic Association, Wang Wenjie.

Ia mengajak Wakil Presiden The Guangdong Islamic Association, Chen Yanhua; Deputi Sekjen The Guangdong Islamic Association, Tuxunguli; Deputi Sekjen The Guangdong Islamic Association, Wang Yuxia; serta pejabat The Guangdong Provincial Ethnic and Religious Commision, Zhang Quanhui dan Zhang Chaofa.

Wang Wenjie pun menyambut baik keinginan Baznas untuk menjalin kerja sama bidang pendidikan dan pengembangan kapasitas dai dalam penguasaan budaya dan bahasa Mandarin.

Secara khusus, delegasi China Islamic Association memuji digitalisasi pelayanan zakat yang diterapkan Baznas, termasuk kerja sama dengan lembaga internasional seperti UNDP yang merupakan bagian dari Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB).

Zakat listrik untuk mustahik bekerja sama dengan non Muslim seperti lembaga PBB ini sangat menarik. Mungkin ini hanya ada di Indonesia dan merupakan yang pertama di dunia,” kata Wang yang meraih gelar sarjana S1 di Universitas Al-Azhar Kairo dan 30 tahun tinggal di Mesir ini.

Sementara itu, Baznas menjajaki kerja sama dengan Komisi Etnis dan Agama dan Asosiasi Islam China. “Kita mengupayakan menjalin kerja sama pendalaman Bahasa Mandarin untuk para dai dan para mustahik mahasiswa dan pelajar,” ujar Zainul.

Menurutnya, Baznas siap bekerja sama dalam mengembangkan kemampuan berbahasa Mandarin para dai dan pelajar mustahik.

“Ada Hadis Nabi yang menyerukan kita untuk belajar ke Negeri China. Untuk itu kita siap berkolaborasi dengan China Islamic Association di bidang pendidikan,” kata salah satu pendiri dan dirut pertama Bank Muamalat ini.

Zainul berharap Baznas terus menjalin komunikasi dengan China Islamic Association dan menyiapkan kunjungan balasan untuk merealisasikan kerja sama di bidang pendidikan, dakwah dan pendalaman budaya China dan bahasa Mandarin.

“Untuk tahap awal kita kirim sepuluh pelajar dan sepuluh dai untuk belajar budaya dan bahasa Mandarin sehingga kelak mereka bisa mahir berdakwah dengan menggunakan bahasa Tionghoa,” kata mantan Dubes Yordania merangkap Palestina ini.

TAGS : Muslim China Baznas Zakat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :