Rabu, 22/05/2024 00:12 WIB

Review Kingdom of the Planet of the Apes, Noa Jadi Pimpinan Klan Setelah Kematian Caesar

Review Kingdom of the Planet of the Apes, Noa Jadi Pimpinan Klan Setelah Kematian Caesar
 

Kingdom of the Planet of the Apes. (FOTO: 20TH CENTURY FOX)

JAKARTA - Kingdom of the Planet of the Apes menandai film kesepuluh dalam franchise Apes, dan sungguh luar biasa bahwa serial ini tidak hanya berkembang pesat selama lebih dari 55 tahun keberadaannya, namun juga terus berevolusi (tidak ada permainan kata-kata yang dimaksudkan) dengan cara yang begitu menarik.

Dikutip dari Collider, berikut review Kingdom of the Planet of the Apes.

Meskipun Planet of the Apes yang asli mendapat banyak perhatian, keempat sekuelnya merupakan film ambisius dan liar yang terus-menerus mendorong batas-batas serial ini (termasuk manusia yang hidup di dalam bumi, bom nuklir, dan perjalanan waktu).

Trilogi reboot baru-baru ini, yang mencakup Rise of the Planet of the Apes, Dawn of the Planet of the Apes, dan War for the Planet of the Apes, mengambil pendekatan yang serius dan membumi terhadap film-film ini, dan memberikan salah satu serial film terbaik tahun 2010-an.

Adapun pembuatan ulang Planet of the Apes karya Tim Burton, setidaknya itu membuktikan bahwa ide orisinal di dunia ini lebih baik daripada sekadar mengulangi masa lalu.

Hal ini membawa kita ke Kingdom of the Planet of the Apes, sebuah film yang memulai serialnya sendiri dengan tetap mempertimbangkan warisan trilogi terbaru tersebut dan memberi penghormatan kepada film-film PotA di tahun 60an dan 70an.

Kingdom of the Planet of the Apes berupaya menjadi jembatan antara dua pendekatan berbeda terhadap film Planet of the Apes.

Ini adalah film yang mencoba untuk mengikuti jejak dari apa yang telah dilakukan sebelumnya daripada mencoba menemukan jalannya sendiri.

Mengingat betapa besarnya garis waktu seri ini selama lebih dari setengah abad, itu bukanlah ide yang buruk, tapi mau tak mau hal ini membuat Kingdom of the Planet of the Apes terasa seperti sebuah langkah mundur dalam evolusi franchise ini.

Tentang Apa `Kingdom of the Planet of the Apes`?

Kingdom of the Planet of the Apes dimulai dengan pemakaman Caesar, setelah kematiannya pada akhir Perang.

Saat teman dan keluarganya mengucapkan selamat tinggal, kita melihat versi besar pola berlian yang pernah menghiasi jendela kamar Caesar dari Rise.

Simbol ini telah melekat pada Caesar selama bertahun-tahun, dari tahun-tahun yang ia habiskan bersama keluarga Rodman di Rise, hingga secara aktif berperang melawan manusia di War.

Sepanjang trilogi Caesar, simbol ini tetap menjadi pengingat penting baginya tentang dari mana asalnya dan seberapa jauh kemajuannya.

Kemudian memulai kisah beberapa generasi kemudian, ketika kera telah menjadi pemimpin di planet ini.

Kingdom of the Planet of the Apes terutama mengisahkan Noa (Owen Teague), seekor kera muda yang ayahnya menjalankan klan kera mereka.

Setelah insiden dengan klan kera lain, yang dipimpin oleh Proximus Caesar (Kevin Durand), Noa harus melakukan perjalanan demi klannya, di mana ia bertemu Raka (Peter Macon), orangutan bijak yang mengikuti ajaran aslinya.

Caesar dan bertemu dengan seorang wanita muda (Freya Allan), yang mulai mengikuti Noa dalam perjalanannya.

Pencarian ini tidak hanya akan menentukan masa depan klannya, tetapi juga akan mengguncang keyakinan Noa dan cara dia memandang dunia.

`Kingdom of the Planet of the Apes` Memperhitungkan Warisan Waralaba

Kingdom of the Planet of the Apes bekerja paling baik ketika mengeksplorasi masa lalunya dan bagaimana dunia berkembang—terutama ketika menyangkut warisan Caesar.

Bertahun-tahun sejak kemunculannya, pola berlian tersebut hampir menjadi simbol keagamaan bagi kera di dunia.

Raka memuja Caesar seperti dia adalah dewa, bersaksi kepada siapa pun yang mau mendengarkan dan memberitakan kata-katanya.

Sementara itu, Proximus Caesar memperlakukan dirinya sendiri seperti nabi palsu, pewaris sah nama tersebut, dan juga menggunakan ideologi Caesar untuk kepentingannya sendiri.

Namun keduanya terasa seperti pembasmian atas apa yang diinginkan Caesar, seperti kera yang terlempar ke dunia dan perang yang tidak pernah dimintanya.

Kekuatan Kingdom terletak pada melihat bagaimana peristiwa di masa lalu bergema dan bergema selama bertahun-tahun. Bahkan manusia disebut “gema” oleh suku Noa.

Ketika Raka memutuskan untuk memberi nama pada wanita manusia itu, dia memanggilnya “Nova.”

Hal ini tidak berarti bahwa dia akan menjadi karakter dari Planet of the Apes tahun 1968 atau bahwa dia adalah Nova versi dewasa dari War, melainkan bahwa para kera selalu menyebut manusia perempuan sebagai Nova.

Demikian pula Kingdom of the Planet of the Apes yang membangkitkan masa lalu seri ini untuk menciptakan kisah orisinalnya sendiri dan hasilnya bervariasi.

Meskipun dua periode utama serial ini—era tahun 60an dan 70an, serta trilogi tahun 2010an baru-baru ini—memiliki pendekatan tersendiri terhadap gagasan kera mengambil alih dunia, Kingdom berupaya menghubungkan kedua gaya ini ke dalam serial baru.

Misalnya saja, penampilan dan karakternya selalu mengingatkan akan trilogi Caesar—sebagian besar disengaja—sementara beberapa elemen seperti manusia diperlakukan seperti binatang, koloni kera yang lebih besar, dan petunjuk tentang apa yang terjadi pada manusia pada generasi setelah Caesar terasa seperti mereka mengambil satu halaman dari seri aslinya.

Sutradara Wes Ball (The Maze Runner) dan penulis Josh Friedman (War of the Worlds tahun 2005) menemukan perpaduan yang bagus antara kedua gaya ini, namun mereka akhirnya menciptakan cerita yang lebih turunan dan bernostalgia daripada mengambil gaya pendekatan mereka sendiri.

Memang benar, Rise of the Planet of the Apes—film pertama dalam trilogi terakhir—adalah titik terlemah dalam cerita yang menjadi sangat kuat, tetapi Kingdom of the Planet of the Apes memulai apa yang dianggap sebagai awal baru dengan awal yang sedikit sulit.

Sekali lagi, karena Kingdom of the Planet of the Apes bermain dengan masa lalu secara langsung, sulit untuk tidak membandingkan Kingdom of the Planet of the Apes dengan apa yang terjadi sebelumnya, dan, sayangnya, pandangan Ball tentang Kera tidak semenarik film-film terakhirnya.

Terutama ketika Kingdom of the Planet of the Apes menyelidiki warisan Caesar dan apa jadinya ingatannya, atau mempertanyakan apakah manusia masih memiliki tempat di dunia ini dan apa yang menyisakan kemungkinan untuk hidup bersama dengan kera, naskah Friedman tidak memiliki kedalaman atau nuansa—seperti film-film baru-baru ini—untuk memberikan keadilan sepenuhnya pada ide-ide ini.

Mereka melontarkan gagasan-gagasan ini secara garis besar, namun tidak tahu ke mana harus membawanya.

Sebaliknya, mereka mempersiapkan masa depan di mana isu-isu ini kemungkinan besar akan memerlukan eksplorasi yang lebih besar.

Konsep-konsep ini diabaikan begitu saja, dengan harapan bahwa akan ada lebih banyak upaya yang dapat dilakukan untuk mengatasinya di masa depan.

Penyutradaraan dan Pertunjukan Hebat Menjadikan `Kingdom of the Planet of the Apes` Awal Baru yang Menjanjikan

Namun Ball melakukan pekerjaan yang mengesankan dalam memadukan kedua gaya ini secara visual, menciptakan set piece yang menarik dari awal hingga akhir yang menarik. Ini hampir seperti menonton salah satu sekuel tahun 70an dengan segala ambisinya, namun dengan teknologi masa kini yang dapat membuat ide-ide tersebut berhasil.

Sangat menarik untuk menyaksikan Noa dan teman-temannya berayun melalui pepohonan, mencoba mengumpulkan telur elang, atau Noa menghadapi Proximus Caesar di kandangnya.

Namun, itu adalah saat-saat yang lebih tenang ketika Kingdom of the Planet of the Apes berada pada kondisi paling memukau, seperti ketika Noa, Nova, dan Raka sedang berjalan melewati reruntuhan masa lalu manusia atau saat Proximus Caesar dan Noa duduk mendiskusikan fase selanjutnya dari evolusi Kerajaan Kera. Karya Ball dengan seri The Maze Runner juga berpusat pada dunia menawan yang penuh dengan pertanyaan-pertanyaan lebih besar yang, sayangnya, sering kali tersesat dalam aksinya, dan sepertinya dia menemukan kombinasi yang lebih baik dari keduanya di Kingdom of the Planet of the Apes.

Ini merupakan awal yang goyah, namun tetap menjanjikan.

Dan tentu saja, seperti trilogi baru-baru ini, Kingdom of the Planet of the Apes tidak akan berarti apa-apa tanpa pertunjukan gerak yang luar biasa dari para aktor yang berperan sebagai kera.

Owen Teague melakukan pekerjaan terpuji sebagai Noa, menggambarkan seekor kera yang baru saja beranjak dewasa dan, seperti Caesar, dilemparkan ke dalam situasi dan konflik yang tidak dia minta.

Namun berbeda dengan Caesar, Noa tidak memiliki alur cerita yang sangat kuat di film pertama ini.

Saat Kingdom of the Planet of the Apes menetapkan Noa untuk menjadi ikon hebat berikutnya dalam seri ini, masih belum cukup untuk membuat kita memahami mengapa dia pantas mendapatkan posisi ini.

Kevin Durand adalah pilihan yang mengintimidasi dan berwibawa untuk Proximus Caesar, yang menunjukkan bagaimana karakter dinamis bisa menjadi sosok yang hampir religius, dan Freya Allan berhasil menjadi karakter manusia yang menarik dalam sebuah franchise yang sering bergelut dengan aspek cerita tersebut.

Namun sama seperti karya Karin Konoval sebagai Maurice dalam trilogi baru tersebut, orangutanlah yang benar-benar menonjol, karena Raka yang diperankan Peter Macon adalah karakter penuh semangat yang dapat mengambil alih sebuah adegan hanya dengan gerakan matanya atau reaksi cepat.

Dalam film yang penuh dengan efek khusus dan aktor penangkap gerak yang luar biasa, penampilan Macon di balik semua itu yang menjadikan Raka tambahan yang paling menyenangkan di dunia ini.

Kingdom of the Planet of the Apes pada dasarnya berada di zona abu-abu yang sulit: bagaimana seseorang membuat sebuah film yang menghormati masa lalu dan mempertimbangkan bagaimana ide-ide ini bergema dan bergema di generasi selanjutnya, sekaligus memberikan cap uniknya pada masa lalu dunia ini?

Secara visual, Ball menemukan jalan tengah yang menarik antara dua masa lalu yang berbeda untuk menciptakan visinya sendiri, dan pertunjukan ini tetap mengesankan di balik lapisan animasi komputer, tetapi naskahnya meninggalkan karakter dan cerita ini satu langkah di belakang di mana mereka seharusnya berada.

Meski begitu, Kingdom of the Planet of the Apes cukup menjanjikan dalam cara mereka membangun ceritanya sendiri, meskipun dengan awal yang sedikit lebih buruk dibandingkan seri terbarunya.

Sudah ada banyak potensi untuk era baru waralaba ini, yang tetap menjadi salah satu seri paling menarik dan ambisius dalam pembuatan film blockbuster modern.

Kingdom of the Planet of the Apes adalah sebuah perjuangan yang terlalu panjang dalam memadukan masa lalu dan masa depan seri ini, namun masih cukup banyak hal yang bisa kita lihat ke depan dengan mata cerah. (*)

 

KEYWORD :

Seputar Film Kingdom of the Planet of the Apes




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :