Senin, 29/11/2021 00:15 WIB

FDA Setujui Booster Vaskin COVID-19 Moderna untuk Lansia dan Berisiko Tinggi

Jika FDA menandatangani booster Moderna, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS akan membuat rekomendasi khusus tentang siapa yang harus mendapatkan suntikan. Penasihat CDC dijadwalkan bertemu minggu depan.

Vaksin Moderna dari Amerika yang menjadi vaksin booster bagi tenaga kesehatan. (Foto: Ist)

WASHINGTON, Jurnas.com - Panel penasihat ahli untuk Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA), Amerika Serikat (AS) dengan suara bulat memilih pada Kamis (14/10) untuk merekomendasikan booster vaksin COVID-19 Moderna untuk warga AS berusia 65 dan lebih tua dan mereka yang berisiko tinggi sakit parah atau paparan virus karena pekerjaan.

Jika FDA menandatangani booster Moderna, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS akan membuat rekomendasi khusus tentang siapa yang harus mendapatkan suntikan. Penasihat CDC dijadwalkan bertemu minggu depan.

Komite Penasihat Vaksin dan Produk Biologi Terkait FDA bertemu pada Kamis untuk mempertimbangkan dosis tambahan vaksin Moderna dan akan mempertimbangkan apakah akan membuat rekomendasi serupa untuk vaksin Johnson & Johnson pada Jumat. Suara untuk mendukung booster Moderna adalah 19-0.

"Datanya sendiri tidak kuat, tetapi pasti menuju ke arah yang mendukung pemungutan suara ini," kata Dr Patrick Moore dari Fakultas Kedokteran Universitas Pittsburgh, dikutip dari Reuters, Jumat (15/10).

Moore mengatakan memilih pendukung Moderna yang sebagian besar didasarkan pada "firasat daripada data yang benar-benar serius".

Staf FDA dalam dokumen yang diposting pada hari Selasa mengatakan data untuk vaksin Moderna menunjukkan bahwa booster memang meningkatkan antibodi pelindung.

Tetapi mereka juga mengatakan perbedaan tingkat antibodi sebelum dan sesudah suntikan tidak cukup lebar dengan satu ukuran keberhasilan yang ditentukan oleh FDA, terutama pada mereka yang tingkat antibodinya tetap tinggi.

Moderna sedang meminta otorisasi dari booster yang mengandung 50 mikrogram vaksin, setengah dari kekuatan dosis biasa tetapi masih lebih tinggi dari suntikan Pfizer-BioNTech menggunakan teknologi serupa pada 30 mikrogram.

Booster akan diberikan kepada orang-orang setidaknya enam bulan setelah inokulasi dua suntikan awal.

Pejabat kesehatan AS berada di bawah tekanan untuk mengesahkan dosis booster vaksin COVID-19 setelah Gedung Putih mengumumkan pada Agustus bahwa pihaknya merencanakan kampanye booster yang meluas sambil menunggu persetujuan dari FDA dan CDC.

Kedua agensi menandatangani booster Pfizer-BioNTech untuk orang dewasa berisiko tinggi tertentu bulan lalu. Sejak itu, hampir 9 juta orang telah menerima suntikan ketiga, CDC melaporkan pada Rabu.

Panel mendengarkan presentasi dari pejabat kesehatan Israel bahwa booster vaksin Pfizer/BioNTech membantu mengekang gelombang infeksi terbaru di negara mereka.

Dalam presentasi pada Kamis, mereka mengatakan program booster di Israel meningkatkan perlindungan penyakit parah pada orang berusia 40 dan lebih tua. "Apa yang kami lihat adalah pemutusan kurva epidemi di Israel," kata Dr Sharon Alroy-Preis, direktur layanan kesehatan masyarakat di Kementerian Kesehatan di Israel.

Dia mengatakan program booster, yang sekarang mencakup 50 persen populasi di antara semua kelompok umur, mulai mengurangi infeksi bahkan di antara mereka yang tidak divaksinasi di Israel.

Dr Ofer Levy, seorang ahli vaksin di Rumah Sakit Anak Boston dan anggota panel, mencatat bahwa Amerika Serikat dan Israel adalah populasi yang berbeda dan bahwa vaksin yang digunakan Israel berbeda meskipun mirip dengan suntikan Moderna.

Dr Hayley Gans, seorang dokter anak dan anggota panel dari Stanford University Medical Center, bertanya apakah kementerian kesehatan Israel dapat mengetahui berapa banyak gelombang Delta yang memudar di negara itu yang disebabkan oleh program booster dan berapa banyak yang mungkin terjadi tanpa mereka.

"Tidak ada pertanyaan dalam pikiran saya" bahwa suntikan booster bertanggung jawab atas perubahan kurva epidemi Israel, Alroy-Preis menjawab.

Di AS, gelombang Delta sudah mulai mereda, rerata tujuh hari kasus COVID-19 harian turun 12 persen dari minggu sebelumnya, dan rerata tujuh hari kematian harian turun 5 persen. Namun, itu masih lebih dari 1.250 kematian COVID-19 sehari, terutama di antara yang tidak divaksinasi.

TAGS : Booster Vaksin COVID-19 Amerika Serikat WHO Moderna




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :