Kamis, 22/08/2019 03:46 WIB

Pemimpin Baru Inggris Boris Johnson Disebut Penerus Trump

Boris Johnson terpilih sebagai Perdana Menteri yang baru, menggantikan Theresa May.

Boris Johnson mengundurkan diri dari jabatannya sebagai menteri luar negeri Inggris

London, Jurnas.com - Penduduk London, menyatakan waswas setelah mantan Walikota London, sekaligus mantan Menteri Luar Negeri Inggris, Boris Johnson setelah terpilih sebagai Perdana Menteri yang baru, menggantikan Theresa May.

Pria dengan nama lengkap Alexander Boris de Pfeffel Johnson ini memenangkan 66 persen suara atau sebesar 92.153 suara berbanding 46.656 dengan suara pesaingnya, Jeremy Hunt. Tingkat partisipasi dalam pemungutan suara adalah 87,4 persen dari 159.320 anggota partai.

Johnson yang terkenal sangat mendukung Brexit , berjanji untuk menuntun Inggris keluar dari Uni Eropa dengan atau tanpa kesepakatan tepat waktu.

Menurut Reuters, beberapa warga melakukan perbandingan antara Johnson dengan Presiden AS, Donald Trump yang menyatakan sedikit harapan dapat menegosiasikan kembali kesepakatan baru dengan Uni Eropa.

Brexit tanpa kesepakatan selama ini masih dijauhi parlemen, pemerintah, hingga pelaku usaha. Sebab, berpotensi menimbulkan kekacauan dan mengganggu perekonomian Inggris.

Inggris dan Uni Eropa juga akan harus berdagang menggunakan aturan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) tanpa keistimewaan yang dimiliki sekarang bila Brexit no deal terjadi.

Parlemen Inggris sendiri mengindikasikan akan memblokir Brexit tanpa kesepakatan atau no deal.

TAGS : Boris Johnson Amerika Serikat Donald Trump




TERPOPULER :