Senin, 24/09/2018 15:23 WIB

Keluar dari Kesepakatan Nuklir, AS Dikecam

Rakyat Amerika berdiri teguh dengan rakyat Iran yang menderita selama 40 tahun di bawah kediktatoran agama ini

Presiden Iran, Hassan Rouhani (Foto: Tehran Time)

Washingto -  Donald Trump resmi menarik Amerika Serikat (AS) dari kesepakatan nuklir Iran. Trump menyebut kesepakatan itu, gagal menghentikan perbuatan buruk Iran

"Kesepakatan nuklir Iran gagal untuk menangani program balistik negara dan Iran terus menimbulkan masalah di kawasan itu dengan mendukung organisasi teror," ujar Trump dilansir Arab News, Kamis (9/4).

"Rakyat Amerika berdiri teguh dengan rakyat Iran yang menderita selama 40 tahun di bawah kediktatoran agama ini.Membatalkan kesepakatan nuklir dengan Iran akan membuat Amerika lebih aman.

"Sejak penandatanganan kesepakatan Nuklir dengan Iran, Teheran telah mensponsori kekacauan dan membunuh tentara kami."

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan bahwa Tel Aviv akan bekerja untuk mencegah Teheran mendirikan pangkalan di Suriah dan akan menanggapi dengan kekuatan terhadap ancaman Iran.

Arab Saudi mengatakan bahwa ia mendukung keputusan Trump keluar dari kesepatan itu. Arab Saudi mengatakan bahwa Iran telah menggunakan dana mereka sejak sanksi dicabut untuk "meningkatkan keegoisannya di wilayah tersebut.

Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan bahwa Presiden Trump meluncurkan "perang ekonomi dan psikologis terhadap Teheran. Ia mengatakan negaranya akan berkonsultasi dengan pihak lain dalam kesepakatan itu dan akan memutuskan langkah berikutnya negaranya.

Uni Eropa "bertekad untuk mempertahankan" kesepakatan nuklir Iran, kepala diplomatik blok itu Federica Mogherini mengatakan Selasa setelah Presiden Donald Trump mengatakan AS menarik diri.

Kesepakatan 2015 "memberikan pada tujuannya yang menjamin bahwa Iran tidak mengembangkan senjata nuklir, Uni Eropa bertekad untuk melestarikannya," Mogherini mengatakan, memperingatkan dia "sangat khawatir" oleh pengumuman Trump tentang sanksi baru.

Kementerian luar negeri Rusia mengatakan itu "sangat kecewa" oleh keputusan Trump untuk menarik keluar dari kesepakatan nuklir Iran 2015, kementerian mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Tidak ada - dan tidak ada alasan untuk melanggar rencana aksi bersama gabungan (JCPOA). Rencana itu menunjukkan efisiensi penuh," kata kementerian itu. "Amerika Serikat merongrong kepercayaan internasional pada Badan Energi Atom Internasional."

Kementerian itu mengatakan terbuka untuk kerjasama lebih lanjut dengan anggota kesepakatan Iran lainnya dan akan terus aktif mengembangkan hubungan bilateral dengan Teheran.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres menyatakan keprihatinannya yang mendalam mengenai penarikan AS dari perjanjian nuklir Iran yang ditandatangani di bawah pemerintahan Obama pada 2015. Kepala PBB meminta negara-negara lain menandatangani perjanjian itu.

TAGS : Senjata Kimia Suriah Iran Amerika Serikat Rusia




TERPOPULER :