Kamis, 17/06/2021 12:05 WIB

WHO Gambarkan Situasi Kemanusiaan di Tigray Ethiopia Mengerikan

Sekitar lima juta orang di wilayah ini sekarang membutuhkan bantuan kemanusiaan, dan terutama bantuan makanan.

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (Dirjen WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus (Foto: AFP)

Jurnas.com -  Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, wilayah TigrayEthiopia menghadapi situasi yang mengerikan dengan orang-orang yang sekarat kelaparan, layanan kesehatan hancur dan pemerkosaan merajalela.

"Situasi di Tigray, Ethiopia, adalah, jika saya menggunakan satu kata, mengerikan. Sangat mengerikan, "kata Direktur Jenderal WHO, Tedros Ghebreyesus pada konferensi pers pada Senin (17/5).

Tedros mengatakan, sekitar lima juta orang di wilayah ini sekarang membutuhkan bantuan kemanusiaan, dan terutama bantuan makanan. "Banyak orang mulai sekarat, sebenarnya, karena kelaparan, dan kekurangan gizi parah dan akut menjadi merajalela," katanya.

Selain itu, ratusan ribu orang telah terlantar dari rumah mereka, termasuk lebih dari 60.000 yang melarikan diri ke Sudan. Pada saat yang sama, layanan kesehatan telah dijarah dan dihancurkan. Bahkan, mayoritas dari layanan tersebut tidak berfungsi.

Tedros  juga mengutuk pembunuhan tanpa pandang bulu dan penggunaan kekerasan seksual yang tersebar luas dalam konflik. "Pemerkosaan merajalela. Saya tidak berpikir ada skala itu di tempat lain di dunia, sebenarnya," katanya.

Ditanya tentang situasi Covid-19 di wilayah asalnya, Tedros mengatakan tidak ada layanan untuk mengendalikan penyakit ini, tetapi mengatakan itu bukan prioritas diberikan krisis lainnya.

"Sebagian besar, kita bahkan tidak dalam posisi untuk membahas tentang Covid, jujur saja, karena ada lebih banyak masalah mendesak."

Salah satu masalah paling mendesak untuk mengatasi adalah mendapatkan akses penuh untuk pekerja kemanusiaan dan untuk bantuan.

Para pemimpin dunia dan agen bantuan telah berulang kali menyerukan akses kemanusiaan penuh ke daerah-daerah yang dihancurkan secara krisis karena kekhawatiran tumbuh dari bencana yang akan datang.

Pada Jumat, Uni Eropa mengutuk terus memblokir bantuan ke wilayah tersebut, mengecam penggunaan bantuan kemanusiaan sebagai senjata perang.

Direktur Gawat Darurat WHO, Michael Ryan memperingatkan pada hari Senin bahwa akses ke para korban di Tigray tetap sangat tidak terduga. "Ini menciptakan penghalang besar untuk mengakses populasi yang membutuhkan bantuan kami," ujarnya.

Ia mengatakan, dengan sebagian besar fasilitas kesehatan dihancurkan, agen kesehatan PBB mengkhawatirkan meningkatnya risiko kolera, campak dan wabah lainnya.

"Kami juga memiliki masalah untuk terus mendapatkan vaksin (cholera)," kata Tedros, menekankan perlunya mendapatkan dosis itu di sana dan untuk merencanakan kampanye imunisasi untuk mencegah bencana kolera.

Kementerian Luar Negeri Ethiopia pada hari Senin menolak kekhawatiran tentang akses bantuan. "Memang ada kesulitan dalam mengakses beberapa area saku karena masalah keamanan tetapi sekarang telah ditujukan," kata kementerian dalam sebuah pernyataan.

"Itu sebabnya tidak masuk akal bagi beberapa mitra untuk terus meratapi kurangnya akses terlepas dari situasi aktual di lapangan."

Pernyataan itu juga mengatakan pemerintah berkomitmen untuk menyelidiki pelanggaran hak dan mengecam tuduhan yang tidak adil dan tidak beralasan terhadap Ethiopia, tanpa menyebutkan Tedro.

TAGS : Tigray Ethiopia Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Ghebreyesus




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :