Sabtu, 21/05/2022 22:24 WIB

Pemungutan Suara Kesepakatan Brexit Diundur

May diperkirakan akan mengadakan pertemuan dengan Presiden Dewan Eropa Donald Tusk pada hari Minggu dan Kanselir Jerman Angela Merkel pada hari Senin di Mesir.

Perdana Menteri Inggris Theresa May tiba di Pusat Kongres Internasional pada 24 Februari 2019, di depan pertemuan bersama Uni Eropa dan Liga Arab pertama di resor Laut Merah Mesir, Sharm el-Sheikh. / Foto VCG

Jakarta, Jurnas.com - Perdana Inggris, Menteri Theresa May mengatakan pemungutan suara oleh anggota parlemen Inggris pada kesepakatan Brexit akan ditunda lagi dan diadakan pada 12 Maret.

Dilansir CGTN, berbicara kepada wartawan di pesawat ke Sharm el-Sheikh di Mesir untuk KTT Uni Eropa (UE) -Arab League (AL) pada hari Minggu, Mei mengesampingkan membawa kesepakatan Brexit ke Commons minggu ini.

"Tim saya akan kembali di Brussels pada hari Selasa. Sebagai akibatnya, kami tidak akan memberikan suara yang berarti ke parlemen minggu ini, tetapi kami akan memastikan bahwa itu terjadi pada 12 Maret. Tapi itu masih dalam jangkauan kami untuk meninggalkan UE pada 29 Maret dan itulah yang kami rencanakan untuk dilakukan," ujar May.

Keputusannya akan datang sebagai pukulan bagi lawan yang berencana untuk menggunakan pemungutan suara minggu ini di House of Commons untuk mendorong penundaan keberangkatan Inggris dari Uni Eropa, atau untuk apa yang disebut Suara Rakyat dalam kesepakatannya dengan Brussels.

Meskipun KTT Uni Eropa-AL tidak dijadwalkan untuk membahas Brexit, May mengatakan dia akan mengambil kesempatan untuk bertemu dengan para pemimpin negara anggota UE dalam upayanya untuk mendapatkan perubahan pada kesepakatannya.

Tanggal baru untuk tanggal yang berarti di House of Commons akan hanya 17 hari sebelum Inggris dijadwalkan untuk mengakhiri keanggotaan Uni Eropa pada 29 Maret.

May diperkirakan akan mengadakan pertemuan dengan Presiden Dewan Eropa Donald Tusk pada hari Minggu dan Kanselir Jerman Angela Merkel pada hari Senin di Mesir.

Dalam minggu yang penuh badai bagi politik Inggris, 11 anggota parlemen - tiga anggota Partai Konservatif dan tujuh dari partai oposisi utama Partai Buruh - telah meninggalkan partai mereka dan membentuk Kelompok Independen anggota parlemen di House of Commons.

Sementara itu dalam perkembangan terakhir, tiga menteri bangku depan senior Mei Amber Rudd, Greg Clark dan David Gauke mengatakan kepada surat kabar Daily Mail bahwa mereka akan mendukung langkah-langkah untuk memperpanjang Pasal 50, mekanisme yang menetapkan tanggal keberangkatan Inggris pada 29 Maret.

Mereka mengatakan langkah mereka adalah untuk menghindari bencana tidak ada kesepakatan Brexit, kecuali kesepakatan dengan Brussels disepakati dalam beberapa hari ke depan.

Keir Starmer, juru bicara Brexit untuk oposisi utama Partai Buruh, menyerang keputusan May untuk menunda pemilihan.

"Keputusan untuk lebih lanjut menunda pemungutan suara yang berarti adalah puncak dari tidak bertanggung jawab dan pengakuan kegagalan," katanya.

"Theresa May dengan ceroboh berlari dalam upaya putus asa untuk memaksa anggota parlemen untuk memilih antara kesepakatannya dan tidak ada kesepakatan. Parlemen tidak dapat berdiri dan membiarkan ini terjadi."

TAGS : Parlemen Inggris Theresa May Kesepakatan Brexit




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :