Jum'at, 31/05/2024 03:03 WIB

Parlemen Inggris Kacau saat Pemungutan Suara Gencatan Senjata Gaza

Parlemen Inggris Kacau saat Pemungutan Suara Gencatan Senjata Gaza

Pemimpin Partai Buruh Inggris Keir Starmer berbicara selama Pertanyaan Perdana Menteri, di House of Commons di London, Inggris, 21 Februari 2024. Handout via Reuters

LONDON - Lusinan anggota parlemen keluar dari parlemen Inggris dengan emosi yang membara ketika tiga partai politik terbesar berusaha untuk saling mengakali dalam pemungutan suara mengenai gencatan senjata di Gaza.

Kehebohan tersebut menyusul keputusan ketua parlemen untuk mengabaikan preseden dan mengizinkan pemungutan suara yang membantu oposisi Partai Buruh menghindari pemberontakan besar-besaran di antara anggota parlemen mereka mengenai posisi mereka dalam perang Israel-Hamas.

Anggota parlemen dari Partai Konservatif yang berkuasa dan Partai Nasional Skotlandia (SNP) yang beroposisi meninggalkan ruang debat sebagai bentuk protes. Beberapa diantaranya mencoba mengambil langkah yang jarang terjadi, yaitu mengadakan persidangan secara tertutup.

Pembicaranya, Lindsay Hoyle, akhirnya meminta maaf dan mengatakan bahwa dia telah membuat keputusan untuk mengizinkan anggota parlemen memberikan suara pada berbagai pandangan karena dia mengkhawatirkan keamanan mereka setelah beberapa orang menghadapi ancaman kekerasan atas sikap mereka terhadap perang.

“Ini sangat disesalkan dan saya meminta maaf atas keputusan tersebut,” katanya kepada parlemen. "Aku tidak ingin ini berakhir seperti ini."

Partai Buruh, yang diperkirakan akan memenangkan pemilu nasional yang diharapkan akhir tahun ini, telah dilanda perselisihan internal mengenai kebijakan mereka terhadap konflik Timur Tengah sejak serangan Hamas pada 7 Oktober yang menyebabkan invasi Israel ke Gaza.

Perdebatan di parlemen diprakarsai oleh SNP yang mengajukan mosi yang menyerukan gencatan senjata segera. Partai Buruh dan Konservatif, yang sama-sama mendukung Israel dan menyatakan keprihatinan atas tindakan mereka di Gaza, kemudian mengusulkan amandemen, dengan persyaratan berbeda yang menurut mereka diperlukan sebelum ada jeda dalam pertempuran.

Dalam langkah yang biasa, Hoyle memilih kedua amandemen tersebut untuk dipilih, melanggar preseden yang menyatakan bahwa satu partai oposisi tidak dapat mengubah mosi yang lain. Biasanya yang dipilih hanya amandemen pemerintah.

Beberapa anggota parlemen mencemooh pembicara ketika dia mengumumkan keputusannya. Salah satu anggota parlemen menuduh Hoyle, mantan anggota parlemen dari Partai Buruh, menyebabkan "krisis konstitusional".

Pemimpin DPR Penny Mordaunt mengatakan Hoyle telah melemahkan parlemen dan pemerintah menarik diri dari proses persidangan.

Keputusan Hoyle berarti anggota parlemen dari Partai Buruh dapat memilih rencana partainya sendiri dan menghindari keharusan menentang kepemimpinan mereka dengan mendukung mosi SNP.

Selama kekacauan tersebut, amandemen Partai Buruh akhirnya disetujui secara lisan, tanpa pemungutan suara formal yang akan mencatat pandangan masing-masing anggota parlemen. Beberapa anggota parlemen menyerukan agar pemungutan suara diadakan kembali karena pandangan mereka tidak tercermin.

Meskipun hasil pemilu tidak mengikat pemerintah Inggris atau mungkin akan diawasi secara ketat di Israel atau Hamas, hal ini berpotensi menimbulkan masalah bagi Starmer, yang ingin menampilkan partainya sebagai partai yang bersatu, disiplin, dan siap berkuasa.

"Ini memalukan, sangat memalukan. Saat ini kita telah melihat kondisi politik Inggris dalam kondisi terburuknya. Para politisi berusaha menyelamatkan diri mereka sendiri, dibandingkan menyelamatkan seluruh bangsa," kata Duta Besar Palestina untuk Inggris, Hasam Zumlot, kepada radio LBC.

Ratusan pengunjuk rasa di luar parlemen menuntut anggota parlemen mendukung gencatan senjata saat perdebatan berlangsung.

Pimpinan Partai Buruh mengatakan mereka enggan mendukung mosi SNP karena mereka mengutuk “hukuman kolektif” terhadap rakyat Palestina dan tidak menetapkan bahwa gencatan senjata harus dipatuhi oleh Israel dan Hamas.

Mosi serupa yang diajukan oleh SNP pada bulan November membuat Starmer mengalami pemberontakan terbesar dalam kepemimpinannya.

Pemimpin Partai Buruh tersebut awalnya memberikan dukungan penuh kepada Israel ketika Israel memulai pembalasan militernya. Namun anggota parlemen dari Partai Buruh dan anggota partai telah meningkatkan tekanan pada kepemimpinan untuk mendukung gencatan senjata segera.

Baik Israel maupun Hamas telah menangkis tekanan internasional yang meningkat untuk menghentikan perang, yang kini memasuki bulan kelima, yang telah menghancurkan sebagian besar Jalur Gaza dan menyebabkan bencana kemanusiaan, serta menolak persyaratan gencatan senjata satu sama lain.

KEYWORD :

Israel Palestina Gencatan Senjata Parlemen Inggris




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :