Rabu, 01/12/2021 05:15 WIB

WHO Bilang Tak Dapat Ambil Jalan Pintas untuk Vaksin COVID-19 Covaxin

WHO mengatakan tidak dapat mengambil jalan pintas dalam mengambil keputusan.

Seorang petugas kesehatan mengisi jarum suntik dengan dosis vaksin COVID-19 Bharat Biotech yang disebut COVAXIN, selama kampanye vaksinasi penyakit coronavirus (COVID-19) di rumah sakit All India Institute of Medical Sciences (AIIMS) di New Delhi, India, pada 16 Januari , 2021. (Foto: REUTERS/Adnan Abidi)

BENGALURU, Jurnas.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meminta data lebih lanjut dari Bharat Biotech India untuk mempertimbangkan permintaan perusahaan untuk masuk ke dalam daftar penggunaan darurat.

WHO mengatakan tidak dapat mengambil jalan pintas dalam mengambil keputusan.

Bharat Biotech, yang mengembangkan Covaxin dengan badan penelitian negara bagian India, mulai berbagi data dengan WHO sejak awal Juli. Vaksin itu diberikan otorisasi penggunaan darurat di India pada Januari bahkan sebelum selesainya uji coba tahap akhir, yang kemudian menemukan bahwa suntikan itu 78 persen manjur.

Tanpa persetujuan WHO, Covaxin dua dosis tidak mungkin diterima sebagai vaksin yang valid di seluruh dunia dan akan memperumit rencana perjalanan bagi puluhan juta orang India yang telah meminumnya. Kovaxin menyumbang 11 persen dari 985,5 juta total dosis yang diberikan di India, dan juga telah diekspor.

"Kami sadar bahwa banyak orang menunggu rekomendasi WHO agar Covaxin dimasukkan dalam Daftar Penggunaan Darurat #COVID19, tetapi kami tidak dapat mengambil jalan pintas," kata WHO di Twitter, dikutip dari Reuters Senin (19/10).

"Sebelum merekomendasikan produk untuk penggunaan darurat, kami harus mengevaluasinya secara menyeluruh untuk memastikannya aman dan efektif," sambungnya.

WHO "mengharapkan satu informasi tambahan dari perusahaan hari ini," tambahnya, tanpa merinci.

Bharat Biotech, yang telah berjuang untuk memenuhi jadwal produksi untuk Covaxin, tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Kepala Ilmuwan WHO, Soumya Swaminathan mengatakan pada hari Minggu bahwa kelompok penasihat teknisnya akan bertemu pada 26 Oktober untuk mempertimbangkan daftar Covaxin

Dia mengatakan tujuan WHO adalah untuk "memiliki portofolio luas vaksin yang disetujui untuk penggunaan darurat dan untuk memperluas akses ke populasi di mana-mana".

India adalah produsen vaksin terbesar di dunia, dengan kapasitas untuk membuat lebih dari 3 miliar suntikan COVID-19 per tahun, terutama AstraZeneca. (REUTERS)

TAGS : Organisasi Kesehatan Dunia Bharat Biotech India Vaksin COVID-19 Covaxin




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :