Kamis, 21/01/2021 02:33 WIB

Dokter Pribadi Diego Maradona Digrebek atas Dugaan Pembunuhan

Penyelidikan itu dipicu oleh kekhawatiran yang diajukan oleh tiga putri Maradona Dalma, Gianinna dan Jana atas perawatan yang dia terima untuk kondisi jantungnya di rumahnya di Tigre, utara Buenos Aires, kata sumber pengadilan.

Diego Maradona (foto: Marca)

Buenos Aires, Jurnas.com - Dokter pribadi Diego Maradona sedang diselidiki karena pembunuhan yang tidak disengaja empat hari setelah legenda Argentina itu menderita serangan jantung yang fatal, jaksa penuntut di San Isidro dekat Buenos Aires melaporkan.

Polisi menggerebek operasi dan rumah Leopoldo Luque untuk mencari kemungkinan bukti yang menunjukkan kelalaian, menurut pantauan televisi yang dikutip kantor berita AFP.

Penyelidikan itu dipicu oleh kekhawatiran yang diajukan oleh tiga putri Maradona Dalma, Gianinna dan Jana atas perawatan yang dia terima untuk kondisi jantungnya di rumahnya di Tigre, utara Buenos Aires, kata sumber pengadilan.

"Penyelidikan kami sedang berlangsung, kami berbicara dengan para saksi termasuk anggota keluarga" dari Maradona, kata sumber yang dekat dengan penyelidikan San Isidro.

Luque sempat mengunggah foto dirinya dengan Maradona ketika sang pencipta Gol Tangan Tuhan meninggalkan rumah sakit pada 12 November, 8 hari setelah operasi untuk menghilangkan gumpalan darah di otak Maradona.

Maradona pulang ke Tigre di mana dia menerima perawatan medis sepanjang waktu dan dapat tetap dekat dengan putrinya.

Legenda Napoli itu meninggal karena serangan jantung pada Rabu (25/11/2020) waktu setempat, dan dimakamkan keesokan harinya di permakaman Jardin de Paz, pinggiran ibu kota Argentina.

"Klinik telah merekomendasikan agar dia pergi ke tempat lain untuk dirawat di rumah sakit, tetapi keluarga memutuskan sebaliknya. Anak perempuannya menandatangani agar dia keluar dari rumah sakit," kata seorang anggota keluarga, tanpa menyebut nama.

Pengacara Maradona, Matias Morla, telah meminta penyelidikan atas klaim bahwa ambulans membutuhkan waktu lebih dari setengah jam untuk mencapai rumah bintang sepak bola itu sebagai tanggapan atas panggilan darurat pada hari kematiannya.

Belum ada keluhan yang diajukan. "Kasus ini dimulai karena dia adalah orang yang meninggal di rumah dan tidak ada yang menandatangani akta kematiannya. Itu tidak berarti ada kecurigaan atau penyimpangan," kata sumber pengadilan, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Sebuah laporan otopsi awal menetapkan bahwa Maradona meninggal dalam tidurnya pada siang hari Rabu karena "edema paru-paru akut dan gagal jantung kronis".

Kantor kejaksaan sedang menunggu hasil uji toksikologi terhadap tubuh Maradona. Tiga jaksa yang menangani kasus ini telah meminta catatan medisnya, serta rekaman dari kamera keamanan lingkungan.

Tiga pekerja rumah duka memprovokasi kemarahan karena berpose untuk foto di samping peti mati terbuka Maradona, tersenyum dengan ibu jari mereka, saat diletakkan di istana presiden menjelang pemakamannya. Salah satu pria sejak itu meminta maaf.

Penampilan publik terakhir Maradona datang empat minggu lalu untuk perayaan ulang tahun ke-60 di stadion Gimnasia y Esgrima La Plata, klub yang dia bina sebelum kematiannya.

TAGS : Diego Maradona Leopoldo Luque Legenda Argentina Legenda Napoli




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :